Braga Braga Braga……!

Kata orang, kota Bandung identik dengan Braga. Tapi kalau kata saya sih, nggak juga. Jaman dulu mungkin ya…. tapi rasanya jaman sekarang kecenderungan sudah berubah. Identitas itu kini milik jalan Dago.

Saya sendiri sebagai orang yang sudah 25 tahun tinggal di Bandung, ga punya banyak memori dengan Jalan Braga. Mungkin karena saya selalu disekolahkan di tempat-tempat yang kebetulan dekat dengan rumah, dan masih berkisaran di Bandung Utara. Bener loh, sejak TK sampe kuliah, saya ga pernah keluar dari Bandung Utara yang sejuk 🙂

Sejak kecil saya ga pernah jalan-jalan ke Braga. Paling cuma ke Pasar Baru atau Alun-alun Bandung yang jaraknya tidak jauh dari Braga. Saya ingat, dulu mama membelikan saya gulali dan es krim. Dua-duanya dengan volume yang cukup besar untuk ukuran anak kecil, dan saat itu saya protes karena papa saya mintain terus es krim saya 🙂

Setelah dewasa pun saya ga punya banyak kenangan dengan Braga. Palingan cuma lewat doang, ngeliatin orang-orang yang lagi foto-foto, atau mengidentifikasi bencong di malam hari. Tapi untuk nongkrong-nongkrong sih jaraaaaang banget. Sejauh ini saya cuma punya 3 memori yang berhubungan dengan pernongkrongan di Braga.

1. Wisata Kulinday ke Toko Roti dan Kue “Sumber Hidangan”

Ini adalah acara jalan-jalannya Inday Fans Club. Di kampus saya yang aneh ini, karena jumlah makhluk bernama wanitanya terlalu sedikit, bermunculanlah fans club-fans club cewe-cewe cantik. Inday Fans Club adalah salah satunya ^o^

Kebetulan beberapa di antara kami ada yang keturunan Chinese. Tanpa bermaksud SARA, kami iseng bikin foto kaya gini. Biar suasana jadoelnya tambah terasa 😀

Para juragan beserta para jongos dan babu :p
Kalau saya ga tergabung dalam Inday Fans Club, mungkin saya ga pernah tau bahwa di Braga ada toko roti yang terkenal banget di jaman Belanda dan masih eksis sampe saat ini, yang bernama “Sumber Hidangan” 🙂
2. Kiosk Braga City Walk

Nah, sama nih… Kalau aja saya ga ikutan buka puasa bareng para volunteer YPBB, saya ga akan pernah tau kalau di Braga ada Kiosk. Emang katrok banget deh saya ini 0.o
Kiosk ini setengahnya ada di dalam Braga City Walk, dan setengahnya lagi pake bangunan sendiri. Keduanya adalah salah satu dua bangunan moderen yang menggeser posisi bangunan-bangunan tua di Braga. 
Bersama para volunteer YPBB; lagi kepedesan makan Bebek van Java. Background: Jalan Braga di malam hari.

3. Braga Festival 2009

Saya dulu ga bawa kamera, jadi dulu saya ga foto-foto waktu main ke Braga Festival 2009. Sampe sekarang saya ga inget, kok bisa-bisanya dulu ga bawa kamera :p

Setelah googling, saya nemu foto ini… Ini adalah Deklarasi Braga yang disahkan oleh Pak Yusuf M. Effendi alias Dede Yusuf alias Dede Ucup.

Deklarasi Braga (sumber

***

Ya sih, memori saya tentang Braga memang cuma sedikit. Tapi, tapi, tapi….. besok saya akan menambah pundi-pundi memori saya tentang Braga… karena besok akan ada Braga Festival yang diselenggarakan untuk ke-6 kalinya. Katanya, festival tahun ini lebih difokuskan pada pelestarian citra kawasan Braga yang sudah dikenal dengan bangunan tempo dulu, kawasan belanja bergengsi, serta bangunan art deco-nya.
Oh, ternyata Braga Festival itu udah 5 kali digelar…. tapi kok saya cuma tahu 1 kali ya? Apalagi jawabannya selain karena saya ini emang katrok :p
Buat temen-temen yang tinggal di Bandung atau biasa berlibur ke Bandung di akhir pekan, jangan lewatkan acara ini ya. Apalagi kalau kita penggiat seni dan arsitektur… Dijamin betah deh…. 😀 😀 😀

Pasang lagu ini dulu ah, biar terasa Bandungnya….
http://www.youtube.com/v/q2zR7K95k7Q?fs=1&hl=en_US&color1=0x3a3a3a&color2=0x999999

Advertisements

15 thoughts on “Braga Braga Braga……!

  1. Denuzz malah lebih katrok, baru tahu ada yang namanya Braga. Ke Bandung aja cuma sekali, itu aja numpang lewat buat ke ciwalk… HeheMaklum orang dari pulau seberang…Salam sayang dari BURUNG HANTU… Cuit… Cuit…Cuit…

  2. @choirul: iya, itu adalah salah satu julukan untuk kota Bandung.. tapi saya pribadi kurang suka dengan julukan itu :)@pendarbintang: ayo ayo mbak, main ke Bandung… nanti saya temenin deh :)@Denuzz: wah, gaul dong kalau udah main ke Ciwalk :D@primedges: kalau anak jaman sekarang emang lebih tau Dago dan Cihampelas, karena isinya barang-barang anak muda.. coba kalau papamu yang dibawa ke Bandung, mungkin beliau akan lebih tertarik dengan Braga :)@volverhank: orang Bandung, tapi ga asli Bandung… saya pendatang, hehehe… :)@fendik: amin… nanti kalau ke Bandung, bilang-bilang ya :)@bangjay: wah, kuliahnya tahun kapan mas? kalau ga salah bioskop di alun-alun udah tutup sejak lama :)@orange float: ayo mbak Yuli main dong ke Bandung :D@pege17: hahaha, biasa itu… orang Jakarta ya? hehe :p@cucuharis: wah, saya belum pernah denger tuh… cari di Youtube ah…. 😀

  3. Braga festival!!Saya kemarin minggu ke sana! Dan hasilnya…Gak rame2 amat… 😦 Cenderung sepi. Stannya gak banyak. Saya kesana sekeluarga habis dari jalan pagi di Dago… ada car free day. 😀

  4. Mantepp..braga emang paling beda sih. klo di bandung ada braga, di jakarta ada Kota Tua. Tapi klo braga bersih dan asri, di Kota Tua meski memang antik dan bersejarah gedung2nya, sayang daerahnya kotor dan kurang terawat..:D

  5. @Asop: iya sop… saya juga agak kecewa.. tapi lumayan lah, bisa jalan kaki di tengah Jalan Braga sambil ngeliatin gedung tua yang bersejarah :)@ahmedfikreatif: sebenernya Cihampelas juga salah satu ikon kota Bandung, tapi khusus untuk segmen "belanja baju" hehehe… Di balik sejarahnya, memang ada sekelumit cerita negatif di baliknya, hehe.. Sampai sekarang prostitusi dan parmadatan masih banyak dijumpai di Braga.@maminx: wah, saya baru dengar tentang Kota Tua. Mudah-mudahan aja Pak Kumis mau nganggarin APBD buat perbaikan cagar budaya Kota Tua 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s