Pager Ayu dan Pager Bagus (My Wedding Preparation Part 8)

Minggu ini saya banyak direcoki orang-orang, salah satu duanya adalah mama yang ribut tentang kebaya, dan adik-adik di KMPA yang ribut pengen jadi pager bagus.

Cerita tentang mama yang ribut tentang kebaya, saya simpan saja dulu. Sekarang saya mau cerita tentang busana pager ayu dan pager bagus πŸ™‚

Apakah teman-teman pernah jadi pager ayu atau pager bagus? Saya ga tau apa definisi tepatnya, pokonya pager ayu dan pager bagus itu adalah sekumpulan orang-orang yang tergabung jadi panitia nikahan seseorang. Seperti semacam front officer-nya gitu deh kira-kira. Kelompok perempuan disebut pager ayu, sedangkan kelompok laki-laki disebut pager bagus.

Saya pernah jadi pager ayu, cuma sekali seumur hidup, di nikahannya Mbak May. Sebenernya saya ga mau jadi pager ayu, karena saya anti banget sama dunia dandan. Tapi karena Mbak May baik banget sama saya, akhirnya saya iyakan. Itung-itung investasi pahala, supaya di nikahan saya nanti orang-orang ga nolak kalau saya minta mereka jadi pager ayu atau pager bagus, hehehe..

Dan beginilah rupa kami yang biasanya berdandan tomboy:

Marieanna, Ika, Rime, Mala. Yang di tengah itu si Maman dan Epin, bukan pengantinnya :p

Hari itu adalah hari teraneh di dunia bagi kami ber-empat. Sepertinya hari itu juga hari teraneh bagi orang-orang yang melihat kami dalam kondisi seperti itu… Termasuk juga bagi para tamu yang mendapati Mala lagi ngerokok saat jadi pager ayu, hahaha…

Kami rewel banget saat itu. Dua hal yang paling bikin kami rewel adalah KAINNYA… dan juga KEBAYANYA yang menurut saya terlalu girly-girly gimanaaaaa gitu.

Sebenernya kebayanya bagus banget, tapi karena terkesan mewah, akhirnya kebaya itu hanya tergantung di lemari. Saya tidak pernah pakai kebaya itu lagi, karena saya bingung mau memakainya untuk acara apa.

Dari pengalaman ini saya jadi terinspirasi untuk memilih busana yang tepat untuk para pager ayu dan pager bagus di acara nikahan saya nanti, yang kelakuannya kira-kira mirip lah sama saya. Saya mencoba memilihkan busana yang nyaman, pleus kira-kira bisa dipakai lagi di kesempatan lain.

Setelah konsultasi ke sana-sini, untuk geng pager ayu, saya memilihkan kebaya katun sederhana warna broken white, yang dipadukan dengan rok batik berwarna coklat. Kira-kira beginilah modelnya:

Sedangkan untuk geng pager bagus, saya memilih baju koko batik warna coklat + celana panjang hitam + blangkon hitam. Pertimbangannya adalah: baju koko bisa dipakai untuk acara apa saja, termasuk solat Jum’at dan solat Ied, hehehe πŸ™‚

Kira-kira model baju kokonya seperti ini:

Mudah-mudah ini adalah pilihan yang tepat. Selain lebih murah dan membuat pemakainya merasa nyaman, busana ini memungkinkan untuk BISA DIPAKAI LAGI, sehingga manfaatnya akan berkali lipat.

Bagaimana dengan teman-teman, pernahkah teman-teman jadi pager ayu atau pager bagus? Atau teman-teman punya saran terkait pemilihan busana ini? Sharing-sharing ya πŸ™‚

Advertisements

60 thoughts on “Pager Ayu dan Pager Bagus (My Wedding Preparation Part 8)

  1. Bagus bagus pilihan pakaiannya menurut gw dan yang terpenting pakaian itu bisa dipakai lagi suatu saat nanti.
    Soalnya gw juga pernah jadi pager bagus * walaupun gak bagus bagus banget πŸ˜› * karena baju batiknya menurut gw ketuaan, jadi gw gak bisa pakai baju itu lagi.

  2. belom pernah jadi pager2an… mungkin saya gak bagus, apalagi ayu, wkakakakaak…. cuma pernah waktu lagi seliwir-seliwir pemanasan jadi tukang potret tempat nikahan, di panggil ma juru rias:
    “A’, kok belum dandan, tapi dah rapih kok” sambil tarik tangan saya…
    “lho, lho Bu…”
    (diruang dandan)
    “ganti baju dulu…” sambil nunjuk setelan baju warna koneng
    “Ibu, maap, saya tukang poto, bukan pager bagus…”
    “aduh, punten, salah orang ya???”
    WUAKAKAKAKAKKAAK….
    ada bakat berarti…. πŸ˜›

    • wahahaha… lucu juga pengalaman kamu Prim. Btw itu tukang rias sotoy amat ya.

      btw, jadi pager bagus mah ga ada bakat-bakatan, cuma masalah mau apa nggak, hehehe..

      coba kemarin ikut didandanin juga, prim… seru tuh kayanya.. where on Earth kita bisa nemu ukang foto yang didandanin? hahaha..

  3. heheehe…saya baru tgl 15 kemarin jadi pagar ayu di nikahan sepupu.
    sering banget jadi pagar2an, tp belum tau kapan jadiin tmn pagar hahaha…
    kalau pake kebaya sih udah sering, tapi rambut yang harus diatur jadi model tertentu bikin ribet plus kepala nyut2an πŸ˜€

  4. emang tuh sanggul juga suka bikin ribet kalau penata riasnya kurang cocok..

    saya doain deh mbak, moga2 cepet merekrut pager ayu dan pager bagus, hehehe πŸ™‚

  5. Pakaian cowok masih bisa dipakai lagi tapi kalau kebaya lumayan susah buat dipakai lagi, paling cuma buat ke kondangan.
    Kalau bisa motifnya kemeja dan bawahan kebaya disamain biar ayu/bagusnya jadi senada.

  6. beeeuh… si eneng rime,
    kirain udah nggak ngeblog lagi… tau2 udah woro2 mau kondangan aja neng… mugi2 lancar persiapannya sampe dengan hari H-nya ya neng….

  7. wah baju kokonya bagus. πŸ˜€
    dulu au juga pernah mbak jadi pager bagus…. tapi tak nyaman, minder aku. πŸ˜€
    maklum lah mbak aku ini orangnya pemalu kalo didepan orang banyak. πŸ˜€

    • jadi yang bikin mindernya itu sifat pemalunya, bukan bajunya hehehe…

      kayanya para calon pager bagus saya nanti pada ga tau malu semua, jadinya aman, hehehe πŸ™‚

    • yang ngejreng itu kebaya waktu saya jadi pager ayu…

      untuk nikahan saya nanti, pengennya yang warna putih, ga ngejreng kan kalo putih? πŸ™‚

  8. Dulu-dulu, kalo jadi pager ayu, biasanya bajunya tuh disewakan di tukang rias, jadi sekali pake ya sudah, gak mikirin lagi, kan punya orang, pas nikahan sendiri, pager ayu n pager bagusnya malah berbaik hati membuat sendiri bajunya, menseragamkan diri, saya gak kasih modal, heheh… mereka yang mau, itung2 nyumbang katanya.. *berasa korban bencana deh* hhehe.. kalo sekarang rime minta daku jadi pager ayu, mau bangetttttttt… dan milih baju nomor 3 *haiyahhh, sapa yang sruh milih* haha

    • wah, baik mbak pager ayu dan pager bagusnya waktu nikahan dulu πŸ™‚

      wah, nomer 3 ya? saya juga suka yang nomer 3, hehehe… makasih mbak atas sarannya πŸ™‚

  9. Saya sih seumur-umur belum pernah jadi pagar bagus di nikahan orang. Etapi pernah jadi pagar bagus waktu acara sumpah apoteker di kampus. Yang pasti beda sekali kayaknya sama pagar bagus nikahan, lha wong waktu itu yang dating professor-profesor semua, jadi ga ada lucu-lucunya.. πŸ™‚

  10. sampai sekarang belum pernah jadi pager bagus, mbak

    baju kebaya nya simple tapi terlihat seksi…hehe
    baju koko-nya bagus bernuansa batik

    btw, semakin mendekati hari H
    hehe

    • wah, masa sih terlihat seksi? nanti saya bilang deh sama pager ayunya, kata Adizone, kebayanya seksi :p

      doakan hari H-nya baik2 saja ya πŸ™‚

    • kalau saya suka semuanyaaaa. jadi bingung milihnya, hehehe..

      saya kurang tau mbak tentang seragam-seragaman ini.. yang saya tau sih, dari dulu juga seragam (kayaknya kita beda jaman, hehehe :p)

  11. Aku udah sering jadi pager ayu, Alhamdulillah punya kesempatan jadi pager ayu, artinya bisa di-make up gratis. Hehehehe…as simple as that, seru dech πŸ™‚

    • wah, mbak ladeva suka dimake-up ya… pantesan seneng jadi pager ayu…

      kalau saya kebalikannya mbak… dimake-up itu seperti akhir dunia :p *lebay mode on*

  12. saya pernah jadi pager ayu pas nikahan sahabat πŸ™‚
    dan rasanya muka saya beraaaat banget ma make up (sangat tidak nyaman), sejak itu gak mau lagi jadi pager2an.. πŸ˜†

    btw, semoga rencana pernikahannya lancar ya mbak πŸ™‚

  13. wahhhhh.. kalo aku sering banget jadi pager ayu.
    kalo masalah baju sihh,, mendingan juga nyewa aja. banyak pilihan. dipake nya cuma sekali juga kan? jd lebih irit. hehe

    salam kenal ya πŸ™‚

    • sebenernya kalau mau gampang, emang lebih enak nyewa…

      saya memilih ga nyewa karena saya pengen ngasih kenang2an sama pager ayu dan pager bagus nanti… kalau ngasih uang, kesannya gimanaaaa gitu πŸ™‚

  14. Mpoook mpoook…
    Sebenernya aku belum pernah loh jadi pager bagus, tapi berhubung ada tawaran,,, jadi aku pengeeen. hahaha…
    anggep aja ntar aku si protokolernya nikahan kamu ya, d;

    asik-asik, pake koko batik!!!
    asik-asik, makanannya juga! hahaha,…

  15. *menyimpan kembali kebaya putih dan rok batik*
    bikin aja rime..,blanja kaen di pasar baru, trus di jahitin ke tukang kebaya,.
    pake kaen katun yang udah ada bordir di pinggirnya, jd modelnya gak usah rumit2..cantik en nyaman walopun agak gampang kusut, ‘daleman’nya juga gak ribet karna gak harus pake long torso..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s