Menjadi Dosen = Mencari Psikolog?

Mungkin saya ini memang aneh. Bahkan di umur 25, saya masih belum bisa menentukan apa cita-cita saya. Entah karena terlalu dongo, atau terlalu banyak yang ingin diraih… pokoknya saya ga bisa ngasih satu jawaban pasti ketika dihadapkan pertanyaan “jadi visi hidup kamu apa?”

Sore ini saya menyempatkan diri berbincang dengan dosen pembimbing TA saya dulu. Saya memang butuh panduan dari orang-orang yang mengerti tentang “karir yang bagus.” Minimal bagus menurut saya. Dan saya rasa, beliau adalah orang yang tepat. Dan beliau bilang, “kamu cocoknya jadi dosen.”

Aw, aw… benarkah?

Sebenarnya banyak orang yang mengharapkan saya kelak menjadi seorang dosen, salah satunya si pacar, mama, dan tetangga sebelah rumah saya, yang juga seorang dosen yang meminta saya mengajarkannya Microsoft Office beberapa bulan lalu. Saya heran, kenapa mereka begitu menginginkan saya untuk menjadi seorang dosen? Apa karena saya judes? Atau saya punya tampang ibu-ibu killer, gitu? 😉

Bagi saya, menjadi dosen itu sangat ga keren dan juga terlalu sibuk. Tapi setelah mengobrol panjang lebar dengan Pa Mamid–dosen saya–sore ini, persepsi saya tentang dosen sama sekali berubah. Ternyata jadi dosen itu bisa juga tetep gaul.. dan itu terbukti pada dirinya yang bahkan di usia ke-56-nya saat ini, dia masih menjalankan rutinitas dugemnya. Beliau juga bisa membuktikan bahwa dengan menjadi dosen, beliau bisa melakukan apa saja, termasuk melakukan penelitian-penelitian yang disukai. Plus, yang paling penting adalah, dengan menjadi dosen, akan banyak sekali orang yang mendapat manfaat.

Hmmmm… menarik. Saya terinspirasi untuk menjadi dosen. Bukan dosen sembarang dosen, tapi dosen yang gaul seperti Pa Mamid. 😀

Tapi mungkinkah saya bisa jadi dosen?

“Tentu saja, asal kamu bisa hilangkan rasa malas kamu.”

Hmmm… sebentar pak. Bapak tau dari mana kalau saya ini pemalas?

“Ya dari cara kamu menjawab soal esai pada ujian. Saya tau kamu tipikal orang yang tidak suka bertele-tele, tapi ada kalanya suatu analisa dan sintetis tidak bisa ditulis secara singkat. Dan saya tahu betul kalau kamu malas menulis panjang-panjang, walaupun yang kamu tulis itu memang benar.”

Pak, itu adalah kejadian 3 tahun lalu, dan Bapak masih mengingatnya? Wow. Baiklah, pak. Saya akan berusah menghilangkan sifat malas saya.

“Ya, cobalah berubah. Kalau sulit, mungkin kamu perlu bantuan psikolog.”

Apa pak? Psikolog? He… *tertawa getir*

***

Ehem, adakah di antara teman-teman yang mau jadi psikolog gratisan, supaya saya bisa segera mengejar cita-cita? 😀

Malas oh malas….. kenapa kalian terlalu melekat pada karakterku? ~.~

Advertisements

29 thoughts on “Menjadi Dosen = Mencari Psikolog?

  1. mantan saya adalah seorang dosen, masih muda pula. saya bangga sama dia karena punya dedikasi tinggi. kalo dkt saya dia manjaaa banget, tp dia tentunya gak begitu kalo dihadapan mahasiswanya, katanya sih dia galak aw aw…

  2. mantan saya adalah seorang dosen, masih muda pula. saya bangga sama dia karena punya dedikasi tinggi. kalo dkt saya dia manjaaa banget, tp dia tentunya gak begitu kalo dihadapan mahasiswanya, katanya sih dia galak aw aw..

  3. kata bosku dulu
    pola pikir itu membentuk kebiasaan, dan kebiasaan itu membentuk budaya
    jadi kalo mau merubah budaya malas, rubahlah pola pikir

    ahh saya cm tau teorinya aja kok
    hehe

    salam

  4. Waaaaah, saya sih mau aja kalo jadi dosen. 😀
    Dosen bukan cita2 saya sih, tapi kalo disuruh ngajar, saya mau. :mrgreen:

    Saya sih ngincer pahalanya aja, selama ikhlas dalam mengajar, pahala dapet. :mrgreen:
    *boleh gak ya niatnya gitu?*

  5. Mbak Rime pinter nulis yang panjang-panjang kok, bagus lagi..
    Mungkin sebaiknya muali dipikirkan untuk jadi dosen psikologi, sebuah terobosan di tengah kegalauan.. 🙂
    Semangat Mbak Rime!

  6. aku pengen banget jadi dosen
    sayang belom sempat ngambil kuliah S2 rim
    ayo ayooo semangad ntar kalo jadi dosen muda yang cantik pan banyak fansnya 😀

  7. menjadi dosen, guru , pengajar itu adalah profesi terhormat. dan pastinya mendapat pahala. karena ilmu yg diberi.
    Aku dulu pengen banget jd dosen … soalnya kalo penelitian bs cari2 yg diluar negeri.. asikkan..meneliti, dibayarin pula. mantep banget lah!!!

    sukses yaaah!!!

  8. eheeemmmm…. gak perlu psikolog kok, diri sendiri sebenernya juga bisa membantu.
    karena rasa malas itu bersumber dari dalam diri sendiri (sama ding, hampir ‘penyakit’ psikologis gitu semua).. semnagaat me.
    (kek aku kagak males ajah yaaaak
    😀

  9. saya juga pengen jadi dosen jika pendidikan saya tinggi nantinya amiin.
    syukurlah untuk sekedar ngisi acara kuliah umum di kampus2 malah udah pernah. *walah*

  10. Wah jadi dosen mah keren banget. Bisa bikin orang tambah pintar…teman-teman saya dulu juga ada yang bilang “ayo jadi dosen aja…” tapi berhubung eike gak sabaran (hahahaa…) jadi ya…tampaknya dosen bukan ide yang bagus untuk profesi saya 😀

  11. mahasiswa jaman sekarang kan pada kritis jadi kalo ada yang ngasih pertanyaan sulit harus pintar jawab trus ngak boleh pelit nilai biar bisa jadi dosen idola 😆

  12. jadi…, udah mantep jadi dosen nih!? bagus2 deh kalau sudah mantep…! 😉
    umur kita samaan, umur sekian ini jg masih mencari “jati diri” di dunia kerja nih… masih pengen bisa dapet kerja yang sesuai hati, hahaha… 😆

    salam kenal ya sist! ^^

  13. menjadi dosen ? wooow…kereennn, saya sangat mengagumi seorang pengajar baik itu guru atau dosen. Sangat mulia banget karena membagikan ilmu
    semoga cepet tercapai yaaa cita2nya

  14. Kalau sumber amal yang mengalir terus sampai kita tua dan amti, keknya itu sesuatu bentuk tabungan yang lain 😆
    Aku pernah belajar mengajar jadi instruktur training, apa bisa juga disebut sebagai dosen ❓
    **Ya jelas gak bisa dech :mrgreen:

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

  15. Semangat Riiim!
    Mahasiswa nya pasti seneng kalo punya dosen malas, hihihi!
    gpp kok malas sedikit, kadang perlu looh bermalas2an sekali2 untuk lari dari rutinitas tiap hari yang bikin cape.. 😉

  16. Lumayanlah jadi dosen… menularkan ilmu kepada banyak mahasiswa. Duitnya emang ga seberapa, tapi amalnya luar biasa. Kalo ilmu dosen banyak diamalkan oleh mahasiswanya, amalnya nggak akan putus meskipun udah di liang lahat. hehhee.. kok ngomongin mati sih.. alamak keceplosan. 😀

  17. Tidak bertele-tele bukan berarti malas kan.
    Buat aku kalau bisa dijelaskan dengan singkat kenapa tidak, dan seandainya aku jadi mahasiswa aku pasti milih dosen yang tidak bertele-tele.
    Mau punya mahasiswa seperti aku?

  18. kebetulan masuk ke sini karena lagi bersihin tab-tab di firefox tak terurus yang sudah puluhan.
    Gaya menulis yang menyenangkan dibaca…. bakat terpendam tampaknya.

  19. Pingback: Drawing Day #7 “My Inspiration” « kopipakegula

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s