21

Santika Bogor Hotel: Green, But So Terrorism Paranoia

Pengen cerita pengalaman unik setahun lalu ah… Mungkin menurut temen-temen ini ga unik-unik amat, tapi bagi saya, disangka sebagai “teroris” di hotel berbintang 4 adalah sesuatu yang mmmm… bisa dikatakan ga wajar.

Saya lupa tepatnya, tapi sekitar bulan Desember tahun lalu, saya dan beberapa rekan kerja saya menginap di Hotel Santika Bogor. Hotel ini pasti ga asing lagi di telinga dan mata anak gaul kota Bogor, karena letaknya di pusat kota, dan bersebelahan dengan Botani Square Mall Bogor. Ga perlu diceritain lah ya ngapa-ngapainnya, intinya kami punya kegiatan di sana selama satu minggu.

Saya dan teman-teman merasa cukup nyaman menginap di sini, terlebih lagi, hotel ini sudah menerapkan beberapa prinsip zero waste. Misalnya tidak menyediakan tisu di meja makan, tapi menggantinya dengan serbet, dan juga tidak mengemas makanan ringan dengan kertas atau plastik, tapi menggantinya dengan piring kaca kecil. Begini nih penampakannya:

Nira sedang makan spaghetti, liat dong di depannya ada serbet, bukan tisu ­čÖé

Ini dia kue pie tanpa alas kertas.

Continue reading

Advertisements
46

UUJ (Ujung-ujungnya Jablay)

Pernah ga teman-teman suatu saat mendapat telepon atau SMS salah sambung? Pasti pernah dong….

Kalau salah sambung yang berujung pada minta kenalan? Mungkin pernah juga.

Tapi bagaimana dengan salah sambung ngirim foto, terus orangnya nongol di Facebook? Aneh bin ajaib kalo kata saya mah.

Saya ga ngerti juga kenapa, dalam kehidupan berhenfon saya selama 8 tahun ini, saya sering banget dapet telepon atau SMS salah sambung yang ujung-ujungnya ngajak kenalan. Seolah-olah nomor henfon saya ini terpampang jelas di billboard yang memang diperuntukkan bagi orang yang lagi nyari temen pacar.┬áKenapa saya tulis “pacar” dan bukan “teman”? Karena memang biasanya itulah tujuan sejati mereka.

Saya pernah sesekali iseng menanggapi orang-orang semacam ini, sekedar ingin tahu apa mau mereka. Dan ternyata memang benar, mereka ini adalah kaum UUJ “Ujung-ujungnya Jablay”. :mrgreen:

Continue reading

4

Jadilah Penipu yang Cerdas!

20 Oktober 2010 09:36:21
Sender: +6287870593222 to +6285721515xxx

Ini papa lg pinjam hp org tolon beliin plsa 20rb kenmr bru papa in nmrya. 087846647906, papa lg ad masla dikntr polisi,jngn dl sms/tlpn,nanti papa yg tlpn.

Saya mendapat SMS ini saat sedang di Bogor, atau dengan kata lain memang sedang tidak bersama ayah saya. SMS ini bisa saja benar-benar dari ayah saya, atau mungkin salah sambung, atau bisa juga penipuan. Tapi berhubung saya tidak memanggil ayah saya dengan “papa”, opsi pertama sudah pasti gugur. Lalu kemudian saya berbaik sangka dengan menganggap ini adalah SMS dari seorang ayah yang salah mengetikkan nomor ponsel anaknya.

Ya, ini bisa saja merupakan SMS dari seorang ayah yang memang sedang berurusan di kantor polisi dan butuh bantuan. Tapi saat itu saya benat-benar sedang sibuk, dan parahnya lagi saya sedang berada di tengah hutan. Di mana saya bisa membelikan pulsa untuk orang ini–kalaupun memang saya harus membantunya? Saya bisa saja minta bantuan teman saya yang ada di kota untuk melakukannya. Tapi ah, saya memang benar-benar sedang sibuk untuk melakukan hal ini saat itu. Jadi saya tunda niat baik itu, minimal sampai istirahat makan siang.

24 Oktober 2010 12:18:06
Sender: +6287812017217 to +6281220530xxx
Status: Reply requested a.k.a. URGENT
Ini Mama lg pinjam hp org,tolong beliin pulsa 20rb kenmr baru mama=081338799669,mama lg ada masalah dikntr polisi,jgn dulu sms/telp,nanti mama yg telpon.penting 

*Sigh* Siang ini saya baru sadar bahwa saya belum menjalankan niat saya 4 hari lalu. Seketika saya merasa bersalah karena mengabaikan orang yang mungkin memang sedang butuh bantuan. Tapi rasa itu seketika pula lenyap setelah menyadari bahwa ini adalah modus penipuan baru.
Penipu ini melancarkan kembali niatnya dengan mengirimkan pesan serupa ke nomor ponsel saya yang lain. Haha, penipu yang bodoh. Coba perhatikan gaya menulisnya. Saya yakin pengirimnya adalah orang yang sama. Tapi bagaimana dia bisa mendapatkan 2 nomor ponsel saya dalam waktu bersamaan? Do you have any idea?
*Chuckles*
Plis deh, kalaupun Anda memang ditakdirkan untuk menjadi penipu, jadilah penipu yang cerdas!

13

Dasar Nubiba


DASAR NUBIBANUBI BAPUK*

BARU SEKALI DAPET PASSWORD AJA UDAH BELAGU PAKE NGEBOCOR-BOCORIN..!!!

NANGIS-NANGIS LAH KOW MINGGU DEPAN GA BAKAL ADA YANG NGUPLOADIN HEROES LAGI…

MAKAN TUH BELAGU..!!!

*) pinjem istilahnya si Lukas

PS: Saking banyaknya orang yang dirugikan, sampe-sampe anak Elektro pun dateng ke lab gua buat ngopi serial yang diapus.. What a phenomenon…

25

Kampus ITB Kini Milik Satpam


*ini postingan kedua hari ini, ga biasanya gua posting dua kali dalam sehari*

Langsung aja lah, ga usah banyak cingcau…

Jadi hari ini gua datang ke kampus dengan niat ingin mengerjakan TA di lab. Gua pikir mungkin hari ini kampus sedikit lebih ramai, karena walaupun masih berstatus sebagai hari cuti bersama, tapi hari ini bukan tanggal merah.

Seperti biasa, gua masuk kampus lewat gerbang belakang. Saat hendak masuk kampus, terlihat seorang satpam muda sedang menghadang dua orang paruh baya untuk masuk kampus. “Oh, hari libur gini orang luar dilarang masuk” pikir gua. Maka gua pun dengan pede bilang “Permisi Pak, saya mau masuk” kepada satpam tersebut.

Tapi dong…. ternyata si satpam itu juga menghadang gua dengan tangannya, sambil berkata “Mau ngapain, dek?

Menurut loooo…..? Menurut lo mahasiswa ke kampus mau ngapain sih? Kalopun emang gua dateng ke kampus buat ngerjain kegiatan yang bukan mahasiswa, terus kenapa?

Mau ke lab Pak.. mau ngerjain TA

Mana surat ijinnya?

Ada di lab Pak, disatuin sama surat ijin anak-anak lain yang mau TA

Ya udah, sana ambil dulu surat ijinnya, nanti ke sini lagi ya.. Siapa nama kamu?

#$%*&^*&^%^&$^&%$)(*)(&#!!!”

*sepuluh menit kemudian*

Nih, Pak..!! Surat ijinnya..” “Puasssss….?

Ya sih sekarang udah bukan bulan puasa, tapi emangnya bolak-balik gerbang-lab-gerbang tuh ga capek apa? Oke lah, ga capek.. tapi kan butuh energi juga.. mana panas lagi.. mana pake sewot lagi..

* * *

Sorenya, saat gua melintasi kembali gerbang belakang untuk pulang, gua ketemu sama anak UKIR yang juga mau ke gerbang belakang. Katanya dia mau ngasihin barang ke temennya yang ga bisa masuk ke kampus gara-gara ga punya surat ijin. Jadilah mereka melakukan ‘transaksi’ dari dalam ke luar kampus via jeruji gerbang.

Temen gua yang satu lagi juga cerita, katanya hari ini temennya manjat pager gara-gara ga boleh masuk. Kayanya besok gua manjat juga ah, daripada harus bolak-balik gerbang-lab-gerbang.. xD


Tah papa ini.. satpam kampus ini makin lama makin parah aja..
Sejak kapan mahasiswa di kampus ini dilarang masuk oleh satpam?
15

Ngawas SPMB Part 2


Hari kedua ngawas nih…

Hari ini gua tandeman sama Aji Sipil. Bukankah seharusnya pasangan ngawasnya tua-muda ya? Ah ga tau ah… Dan bener loh prediksi gua kemarin, kalo pengawasnya sama-sama muda, bawaannya pasti ngobrol terus, dimulai dengan “kamu jurusan apa?”.

Ditambah lagi si Aji ini orangnya seneng banget ngobrol… sama ma gua. Fatal deh. Jadi aja tadi gua rada-rada nyuekin si Aji, hihihi… Maaf ya Ji, bukannya begimana-begimana, abis gua kasian ma anak-anak yang lagi SPMB.

Gua jadinya dapet ruang 11. Ruang yang kemarin gua awasin, sekarang diawas sama Duto Sipil. Beuh, pas banget kan tuh… Gua titip aja dah tuh si 307-24-01961 ma si 307-24-01962 ke Duto. Biar dicincang dua cecurut itu sama si Duto, hahahaha…

Pas break abis ujian IPA, Duto cerita tentang dua orang yang contak-contek. Ternyata dua orang itu adalah dua orang yang gua aduin ke dia. Beuh… ga kapok-kapok nih duo cecurut.. parah betul..

Trus lu apain dua anak itu To?

Ga sampe gua tulis di berita acara sih, cuman gua tegur aja. Gua jalan ke meja mereka pake setengah lari (biar dramatis) trus nepuk pundak salah satu dari mereka dan bilang “Kerjain sendiri-sendiri ya”

Trus?

Si 1961 sih tobat.. Tapi si 1962 ga tobat-tobat, dia malah minta jawaban ke si 1966.

Udah lah catet aja… dari kemarin tuh dia kaya gitu.

Ya udah liat entar deh..

Satu setengah jam kemudian setelah ujian IPS selesai, gua nanya sama Aning yang juga ngawasin kelas itu bareng Duto.

Gimana dua anak itu?

Ga jadi dilaporin

Kenapa?

Soalnya tadi gua liat di lembar jawabannya, diisinya cuman sedikit gitu. Jadi ga tega. Da mereka juga ga mungkin keterima lah SPMB-nya. Udah lah ikhlasin aja… hehehe…

Oh, ya sudah.. Biar Tuhan yang mengurusnya, hahaha..

* * *


Ada cerita-cerita ringan nih…

Dari Ima (eh, dari Ima apa dari Ilma ya? lupa gua)
Sebagai seorang pengawas, kita harus memperhatikan bentuk tandatangan si peserta. Pokonya harus sama persis sama yang di formulir… kalo beda, patut dicurigai. Nah, kemarin ada satu anak yang tandatangannya beda dengan yang di formulir. Trus ditanyain lah si anak itu oleh si Ima Kok kamu beda sih tandatangannya? Dan anak itu pun menjawab emang harus sama ya kak?

Errrr….

Dari Duto
Selain harus memeriksa kecocokan tandatangan, pengawas juga harus memeriksa kecocokan wajah di foto dengan wajah sebenarnya. Kemarin Duto nemu satu anak yang pas dicocokin foto dengan wajah aslinya, ternyata beda banget. Trus pas diselidik-selidik lagi, ternyata perbedaannya hanyalah WARNA KULIT. Di foto wajahnya putiiiihhhh banget, sedangkan aslinya HIDEUNG, hahahaha…

Dari Laras
Tugas lain seorang pengawas adalah menyaksikan langsung peserta menandatangani pernyataan yang ditulis menggunakan pulpen dengan isi pernyataan sebagai berikut:

Dengan ini saya menyatakan bahwa data yang diisikan dalam formulir ini adalah benar dan saya tidak mengikuti ujian SPMB di tempat lain. Saya bersedia menerima sanksi apabila melanggar pernyataan ini.


Kotak tempat menulis pernyataan tersebut relatif kecil dan kurang sesuai dengan ukuran tulisan standar manusia. Oleh karena itu, para pengawas di ruang 01-02 berinisiatif untuk memenggal kalimat tersebut agar tulisan dapat ditulis dengan baik pada kotak yang tersedia. Karena tempatnya ga cukup, pernyataan ditulis sampai benar saja. Dan ternyata yah… ada aja gitu anak yang nulis HANYA KATA-KATA “sampai benar” dalam kotak pernyataan LJK-nya.

Ampun ieu budak… lagi stress meureun nya… Maklum lah, hahaha… xD

Trus tadi… di kelas, waktu gua ngedarin pulpen buat tandatangan pernyataan YANG UDAH JELAS-JELAS HARUS DITULIS PAKE PULPEN
Rima: Itu kamu nulisnya pake pulpen apa pake pensil?
Peserta: Pensil
Rima: Kemarin pake pensil apa pulpen?
Peserta: Pulpen, hehe…
Rima: …………… (speechless)
Ampun-ampun kaka…. apakah SPMB berefek buruk bagi kecerdasan seseorang?

* * *


Ya sud lah.. semoga kalian lulus SPMB…

17

Ngawas SPMB



*ini adalah pengalaman pertama ngawas SPMB*

Ini adalah masalah hoki. Sebenarnya gua udah telat buat daftar jadi pengawas SPMB dari kapan taun. Tapi berhubung gua punya banyak temen anak jurusan GM, maka terjadilah hal ini…

Suatu tengah malem waktu gua lagi nongkrong di labtek biru, gua ditawarin Yusi buat jadi pengawas SPMB. Padahal gua jarang banget loh nongkrong di sana tengah malem gitu. Mungkin inilah yang dinamakan “nongkrong membawa nikmat”, hahahaha…

Gua dapet tempat ngawas di UNBAR (Universitas Bandung Raya) Jalan Ranggagading Bandung. Uh.. ngiri banget deh sama anak2 yang dapet tempat ngawas di ITB. Tapi setelah dipikir-pikir, ternyata ada untungnya juga sih.. gua jadi bisa sekalian ngacak2 kampus orang, hahaha.. *becanda ketang*

Di UNBAR, gua dapet ruang 03 yang ternyata digabung sama ruang 04. Gua dapet partner Pak A, seorang dosen Tekstil UNBAR. Sementara pengawas ruang 04 hanya seorang, yaitu Pak B, dosen TI UNBAR.

Sekarang gua ngerti kenapa pengawas dalam sebuah ruang SPMB harus dengan komposisi tua-muda. Jawabannya adalah supaya FOKUS. Kalo sama-sama tua, bisa-bisa dua-duanya ketiduran. Sedangkan kalo dua-duanya muda, bisa-bisa malah ngobrol ngalor ngidul dengan pertanyaan awal “kamu kuliah di mana jurusan apa”.

Satu jawaban lagi… yaitu karena kebanyakan orang tua kurang awas untuk melihat hal-hal kecil yang terjadi selama ujian berlangsung. Di sini lah orang muda harus berperan.

Seperti hari ini. Awalnya, karena ada dua orang bapak-bapak (baca: dosen) di dalam satu ruangan berisi 40 peserta, gua bersikap santai-santai saja di pintu saat mengawas (tapi tetep sambil ngawas lah, ga tidur..). Namun setelah kira-kira waktu berjalan separuh bagian, gua baru menyadari bahwa ternyata mereka tidak benar-benar mengawasi. Mereka hanya melihat.

Saat itu juga gua langsung berjalan ke depan kelas, naik ke atas tangga papan tulis, dan berdiri di sana sampai bel tanda ujian berakhir berbunyi… Sambil memasang muka sangar (hahaha.. berlebihan siah..!!) dan mengawasi dengan teliti para bayi-bayi tikus yang melakukan kecurangan.

Ternyata banyak banget yang lirak-lirik. Kebanyakan dari mereka langsung menghentikan usahanya setelah gua pelototin dengan pelototan “lu mau gua laporin ke kepala sektor hah?”. Tapi ada juga yang parah. Secara tuh anak udah gua pelototin selama satu jam, tapi tetep aja masih minta2 jawaban ke temen di sebelah kanan dan di depannya. Curiganya mereka temen satu sekolah gitu…

Temen di depannya ngasih jawaban ke dia SECARA BLAK-BLAKAN. Jawabannya ditulis di lembaran soal, trus diliatin ke dia lewat pinggir.. (errrrr.. gua ga bisa menggambarkannya dengan baik.. yah pokonya bayangin sendiri deh.. kalo dulu pernah nyontek waktu sekolah pasti taulah style ini).

Ini nih nomer anak yang minta jawaban: 307-24-1962

Dan ini yang ngasih jawaban: 307-24-1961

Kayanya mereka emang udah biasa nyontek waktu di sekolahannya… Dan parahnya, saat sedang gua pelototin pun, mereka tetep aja beraksi.. so pasti dengan mimik muka gugup dan tatapan yang selalu beradu dengan mata gua.

AH… TAH PAPA INI.. PARAH BETUL ANAK MUDA JAMAN SEKARANG…


Sayang sekali ini bukan kelas gua. Gua ga punya wewenang buat nulis identitas dua cecurut ini di berita acara pelaksanaan. Gua hanya bisa melapor sama Pak B. Tapi tampaknya Pak B pura-pura tidak mendengar… pura-pura tidak mengerti terhadap apa yang gua maksud. Kesel juga gua lama-lama.

Di kantor sektor, gua ingetin lagi si Pak B perihal dua anak yang melakukan kecurangan. Akhirnya beliau mengiyakan.

Dan gua pun mengambil honor hari ini (asik-asik…).

Karena penasaran tentang sanksi kecurangan di SPMB, saat itu gua bertanya kepada si bapak ketua sektor: Pak, kalo ketauan nyontek sanksinya apa? Si bapak itu pun mejawab SPMB-nya bisa dibatalkan. Memangnya kamu tadi lihat ada yang mencontek?

Gua bilang gua liat, tapi bukan di ruangan gua.

Si bapak itu pun kemudian mengecek berita acara pelaksanaan ujian yang telah dikumpulkan oleh Pak B. DAN TERNYATA TIDAK DITULIS APA-APA DONG DI LEMBAR ITU.

ANJIS… PARAH KALINYAH ORANG-ORANG DI BANGSA INI. GA YANG MUDA GA YANG TUA… SAMA AJA. KAPAN BANGSA INI MAU MAJU?


Palingan si Pak B cuman kasian aja sama anak-anak itu makanya dia ga ngambil sikap… Atau dia ga mau dibilang COMEL atau TUKANG NGADU. Errr… plis dong Pak.

Kalo gua sih ga peduli gua dibilang COMEL atau TUKANG NGADU atau apalah. Yang penting gua menjunjung tinggi nilai KEJUJURAN.

Besok pasangan pengawas bakal di-switch, ruangannya juga. Besok gua bakal tulis di papan tulis tempat gua ngawas:

KETAHUAN NYONTEK = FATAL


Keren ga? Hahahaha…