19

Obrolan Seenak Perut


*sori nih, rada-rada vulgar… gua sih pengen ngangkat sisi lucunya aja*

Biasa lah… kalo anak-anak jurusan gua udah pada ngumpul di kosan Novi, hal yang dilakukan selain makan, teriak-teriak, dan main kartu adalah ngerumpi. Tentu saja, hahaha..

Rumpian hari ini adalah tentang tragedi p*rkosaan mahasiswi gajah duduk beberapa bulan lalu. Entah gimana caranya rumpian ini bisa terangkat, pokonya tiba-tiba Imoth angkat bicara soal ini..

Iyaaa… jadi si anak yang dip*rkosa itu akhirnya ngundurin diri deh dari kampus.. kasian ya..

Emang dip*rkosanya di mana sih? Sama siapa?

Katanya sih sama tukang angkot gitu.. di depan BATAN..

Haaaah… kok bisa sih?

Tau tuh.. si anaknya abis ospek kali.. apa begimana..

Lagian, hare gene apa sih yang ga bisa? Secara depan BATAN tuh kan emang sepi banget. Gua aja kalo pulang tengah malem suka serem pas lewat sanah..

Duh.. gua jadi ikutan serem nih..

Ah elu mah, yang ada juga lu yang ngegodain tukang angkotnyah..

Heh, serius nih gua.. takut beneran nih..

….

Berarti asik ya jadi tukang angkot.. Ah gua mau jadi tukang angkot ah..

Kesimpulan yang aneh..

Iya nih, kesimpulan yang aneh..

Ah, ribet amat sih lu pengen gituan aja mesti jadi tukang angkot..

Ya udah deh, gua mangkal di depan BATAN aja deh kalo gitu..

Yah, nanti ketemu si XXX dong..

“Loh, kok kamu ada di sini..?”

“Iya, kok kamu juga ada di sini sih?”

Hahahahahahaha….

Hahahahahahaha….

Hahahahahahaha….

Hahahahahahaha….

Hahahahahahaha….

Hahahahahahaha….

Advertisements
22

Rima Sok-Jago Ga-Tau-Malu Agustina

Hidup di Jakarta itu susah, lu harus punya duit banyak untuk bisa hidup nyaman.

Hati-hati jalan di Jakarta sendirian. Jakarta itu luas dan padat, salah-salah lu bisa nyasar.


Kalo kedua quote di atas digabungin, kira-kira jadi seperti ini:

Hati-hati jalan di Jakarta sendirian, kalo mau jalan sendirian lu harus bawa duit banyak.


Sayangnya pemikiran ini ga ada dalam otak gua saat memutuskan untuk kembali ke Bogor tanpa-dianterin-sampe-UKI dalam rangka menghadiri nikahan
Pak Obot Surobot. Sebagai penggantinya, otak gua mendikte mulut gua untuk berucap:

“Halah, ke UKI doang mah cincai lah…. Bude ga usah repot-repot nganterin deh… Kemarin juga gua sukses naik angkot dari UKI sampe sini, kagak pake nyasar-nyasar…”

Memang lidah tak bertulang, dan memang sinetron Hidayah tidak akan ada habisnya, dengan episode yang akan segera ditayangkan berjudul “Azab Bocah Sok Jago” hahahahaha…

Kalian pasti setuju dengan gua, bahwa lamanya nyasar berbanding lurus dengan kecepatan habisnya duit dalam kantong. Karena jika kita melewatkan titik berhenti dan baru menyadarinya di tempat yang cukup jauh, mau ga mau kita harus naik angkot lagi ke titik tersebut. Iya gapapa kalo ternyata jalur angkotnya sama, kalo beda kan BERABE.

* * *
Kata Teh Wita, kondangannya cuman dari jam 11 sampe jam 1. Dan berhubung gua adalah tipe orang deadliner, maka sangatlah wajar jika gua berangkat dari Jakarta jam 10 dengan harapan nyampe Bogor jam 11. A.K.A. gua bego banget ga nyiapin waktu cadangan kalo-kalo aja gua nyasar atau mendapat kesulitan lain di perjalanan.

Tapi ternyata Tuhan masih sayang sama gua, karena pada jam 12.45 (15 menit sebelum kondangan bubar) gua berhasil nyampe di BIOTROP. Yess… perjuangan gua ga sia-sia…

Secara gua ga mungkin ke kosan dulu buat ganti sepatu dan nyimpen ransel, akhirnya masuklah gua ke gedung resepsi nikahan pake sneakers dan bawa ransel segede gaban. Dan tentu saja sambil menerima puluhan pasang mata yang menatap gua dengan persepsi rata-rata “Nih orang niat kondangan ga sih?”

Peduli bagong ah.

Tring… tiba-tiba gua dapet ide cemerlang (ga cemerlang sih, biasa aja), yaitu menitipkan ransel di meja mbak-mbak penerima tamu. Sekilas si mbaknya tampak kaget dan kemudian menunjukkan mimik muka keberatan, tapi setelah gua paksa rayu, akhirnya dia mau juga, hehehe…

Kedua mempelai pun akhirnya mendapat ucapan selamat dari gua (penting ya?).

Gua baru kali ini loh ke kondangan sendirian, dan itu rasanya ga enak. Jadi saat itu mata gua langsung belanja dan mencari-cari muka yang gua kenal. Dan didapatlah Mas Syamsu beserta Mbak Tika dan Diva.

Berjarak satu meter dari gerombolan Mas Syamsu yang lagi ngobrol sama Bu Tati, berdiri ibu-ibu alumni Nymphaea angkatan 90-an (gua menyebutnya Geng Nimpea Jebot :p), yang kemudian gua ajak kenalan satu-satu.. hahaha… *ga tau malu mode ON*

Balik dari kondangan gua belanja di Boker (Botany Square), beli Chupa Chup yang terbaru, yang rasa stroberi (halah ga penting). Pas keluar dari Boker dan ngeliat tulisan KFC, kok kayanya gua jadi laper yah? Akhirnya gua makan deh di sana.


Setelah duduk dan makan, gua baru sadar kalo ternyata ada ibu-ibu yang duduk di posisi 270 derajat dari arah gua, dengan arah duduk menghadap gua *yah begitu deh.. ribet emang ngegambarinnya*. So, apapun yang gua lakukan mau ga mau pasti keliatan sama dia.

Dan inilah yang dia lihat: Gua yang sedang memakan lolipop menyimpan baki makanan, kemudian mencuci tangan, kemudian duduk, kemudian menyimpan lolipop di baki, kemudian makan, kemudian minum, kemudian mengambil lolipop dari atas baki, kemudian memakan lolipop kembali, dan kemudian beranjak pergi.

Pasti yang ada dipikiran dia “Ini bocah ga tau malu banget sih”.

Belum tau ya? Sok-jago dan ga-tau-malu adalah nama tengah gua, hahahaha….

20

I’m a Survivor


Hari Minggu sampe Selasa tanggal 1-3 Juli 2007 kemarin gua nemenin anak2 GH latihan Survival di Sanggara. Gua jadi turun lagi gara-gara LAGI-LAGI duo tambang itu pada sok sibuk ngerjain TA. Huh..! Harusnya cerita ini diturunkan tanggal 4 kemarin, tapi berhubung gua gatel banget pengen cerita tentang SPMB, jadinya ajah cerita ini dikesampingkan dulu.

Dan berhubung hari ini gua cape banget… cerita ini gua tuangkan tanpa narasi ya… galerinya aja. Lagian percuma juga gua tulis panjang-panjang… ga ada yang baca ini =p

Timun hutan, salah satu makanan survival favorit

Bayam hutan… huhuhuhu… kita beruntung sekali nemu ini

Yang ini namanya Begonia sp., sering diplesetin jadi ‘begonian’

Ini ulet bulu yang merayap sampe lutut gua.. errr…

Walang yang berkamuflase jadi ranting kayu

Kelabang imut

Kupu-kupu imut, temennya kelabang imut

Katak so imut, bukan temennya kupu-kupu imut dan kelabang imut (sotoy banget dah gua)

Let us go…!!!! You fu*king bastard..!!!

Akhir kisah belalang tua yang kakinya berjumlah enam

Jamur lucu tapi ga bisa dimakan

Sintrong, daunnya bisa dimakan mentah atau disayur

Sayur sintrong + bayem + ciplukan

Sarang laba-laba yang elastis dan kuat: ga rusak walopun udah dikencingin (kata Yanu)

Api, elemen paling penting dalam survival

Blue sky morning

Bivak in the morning sebelum diancurin

Stress akibat kelaparan

Di kebun kina kita nemu 4 ekor alap-alap yang sarangnya di pohon ini

Ini Bukit Tunggul yang kemarin

Di Desa Pangheotan: “Bu… beli bu…”

Cucak rawa (Pycnonotus zeylanicus) juvenil

Ngengat gede yang cantik plus tangan pembantu


Sejak masih di perkebunan kina, Yanu cerita tentang restoran seafood di Bandung yang murah banget. Dan berhubung udah 2 setengah hari ini kita ga makan makanan enak, maka ditunjuklah tempat tersebut sebagai tempat ‘penutupan survival’.

Bayangkan ceu… kita yang kucel dan bau ini masuk ke restoran bintang lima. Apa kata dunia…?? Cuek aja ah.. yang penting kita juga punya duit, hahahah…

Dan beneran loh, saat itu kita diliatin sama semua orang di sana, mulai dari pelayan-pelayannya sampe para tamunya yang dateng ke sana naik mobil mewah.

Saking canggihnya restoran ini, pencatatan pesenannya pake PDA loh… SERIUS ini kaka..

Pas lagi asik-asiknya nyantap makanan, tiba2 terdengar suara: “Ngeri kali orang-orang ini… abis survival langsung makan di sini…” Ternyata ada si Oon juga di restoran ini, dia lagi makan-makan sama anak-anak IMG.

Jadi gembel pas nyampe kota (lagi nungguin Irfan ngambil duit di ATM)

Ini dia D’COST Jalan Sukajadi

Ini menunya… wuuuu…

Bakmi spesial seafood pesenan guah

Cumi saos padang pesenan Alam ma Maman

Kakap bakar pesenan Sigit… wuu, mantap kaka…

Monster Irfan lagi ngabisin kerapu bakarnya tanpa ampun

Ini gurame asam manis di meja sebelah yang kita ‘angkut’ ke meja kita, huahahahaha… (sampe diliatin orang-orang siah.. gelo..!!!)

24

Dercun’s Nightmare(AWAS!!! DONA BERULAH LAGI!!!!)

*cerita ini gua dapatkan dari milisnya anak-anak Biologi 2003… bodor abis siah… (warna dan font tulisan sesuai dengan aslinya.. eh diedit dikit deng)*

Sabtu, 16 Juni 2007, 10:27:00 PM, Dercun (pandercun@…….) mengirim email seperti ini:
.

JAdi BegINi teman-teman…

Sekitar hari kamis tiga minggu yang lalu saya kan pulang malam jam 10 an dan mengambil motor di parkiran belakang…
.
Dari kejauhan saya melihat Bu DON ini masuk k parkiran lewat perpus. Kirain teh ga akan ngapa-ngapain. ..
TIBA_TIBA… .
CROTTT Nemplok ajjaa gitu di jok belakang motor urang

jiga tai kowak turun

dari langit..secara urang lagi siap-siap pakai helm tea…

 

Terus TIBA_TIBA yang ke-2 dia bilang gini…. DoN :”Sayang anterin aku sampai depan yah…”

CuN :”Embung ah..urang rek balik (SAYANG??? dalam hati urang ngomong SAYANG NINI MANEH,lamun yang ngomongnyaGeni ato Miramah ga apa-apa gw jabanin,,,ini mahDonangimpi naon urang tadi peuting”
DoN :”Bentar aja da deket”
CuN :”Teu bisa Don..”

Terus ku urang si DON_DON ini dititah turun dari motor… tapi dasar DONA dia g mau turun..

( TIDAAAAAKKKKKKKKKKK)
Terus ku saya paksa-paksa lagi tetep weh diem di jok belakang eh
TIBA_TIBA bagian ke-3 nya kaya gini..
ARRRGGGHHHHHHH. ……… …. Kalau saya ceritain disini bakal jadi AIB seumur HIDUP EUY…tapi kalau ga diceritain.. .curiga bakal ada korban selanjutnya. .. tahukah kalian apa yang terjadi…………

* * *

Sabtu, 16 Juni 2007, 10:45:18 PM, Imaho (ma_dhoet@…….) mengirim sebuah reply sebagai berikut:
gw taw der!! gw taw..terusannya lu jadi nganterin dia kan..dengan perasaan penuh

suka cita dan bahagia

hehehe…..

alah bilang aja lu doyan disamperin dona, lu tiap malem di lab eko juga biar bs plg bareng ma dia kan..pake alesan ngitung alga.. gw taw gtu der, gw saksinya..

* * *
Sabtu, 16 Juni 2007, 11:37:17 PM, Dercun (pandercun@………….) melanjutkan kembali ceritanya dengan subjek “DONA`s NIGHTMARE Part II”

*salah atuh Jang… kuduna “DERI’s NIGHTMARE Part II”* -red

Waduh gimana yah gw ngelanjutin ceritanya… .
Sebelumnya saya umumkan dulu bahwa pada episode kali ini

Ratingnya R

karena banyak kekerasan dan beberapa konten yang mengandung seksualitas. …Hahahaha. ..
Jiga di Rileks wae,,,ga ketang ,,,sok weh inimah yang mau ngelanjutin bacanya siapkan mental dulu, kalo ga siap, nya bawa pendamping weh karena inimah Parental Advisory …
Ok…Here We Go…!!!!
Ini Dia AIBNYA……..
Sumpah ieumahPELECEHAN SEKSUAL, SEX ABUSE, lamun ceuk bahasa Sundana mah CABUL…
Sumpah KALAKUAN SI UCING GARONG INIMAH
Akhirnya tanpa diduga tanpa dinyana, tanpa diminta dan tanpa ampun….
TIBA_TIBA yang KE-3…
Jeng DONA ini langsung memeluk,

BAYANGKAN COBA…DIPELUK DONA DARI BELAKANG…

ARRRGGHHH… …..
(kalo yang memeluknya Geni atau Mira mah teu naon-naon..malah gw bakal bilang Soklah bebas mau ngapain juga, rek nonggeng, modol, ombeh, ngorong, ngacai, meluk, nyium, ngagoler, buligir, goyang gergaji, goyang kayang, goyang dombret,bebas lah…..)
.
Akhirnya sebelum terjadi pelecehan seksual tingkat lanjut ……dengan pasrah…urang ngomong…
“Soklah Don ku urang anter tapi tong nyepengan nya”
.
Eh Dasar Dona, kalakah seuseurian sorangan…terus ku urang dianter weh eta makhluk …
Pas keluar parkiran dia bilang
.
DoN :”Sayang,,,sampe Arsi aja nganternya.. .(sambil seuseurian deui)”
(di jero hate urang ngomong JURIG SIAH MANEH SEUSEURIAN WAE JIGA ……)
CuN :”Benernyaaaa sampai Arsi?”
DoN :”Iya… (sambil nyengir deui)”
TErus nyampe weh diArsi…
CuN :”Sok DoN turun geus nepi…”
TUrun weh eta jelema teh sambil bilang
DoN :”MAKASIH SAYANG DAH NGANTER…DAAGHH”
CuN :”Dahhh”
Akhirnya sambil pergi meninggalkan TKP dengan naek motor urang ngalamun
“Ari bieu teh ngimpi lain???”
Hiiiii….sampe sekarang urang trauma lamun balik peuting bisi papanggih deui jeung

si DON_DON

Terus saya mau minta maaf kepada para wanita yang akan menikahi saya, bahwa saya

telah kehilangan keperjakaan gara-gara DONA

CAn YOU

IMAGINE THAT? Ku Si DONA kitu, lamun ku Geni atau Mira mah ga apa-apa…

Makanya buat Cocobi hati-hati ya kalau pulang malem abis TA

bisi papanggih jeung si DON_DON, terus laaaaangsung dihakan ku eta UCING GARONG

Untuk dapat kisah nyata lainnya ketik
REG SPASI DERCUN ( DERi diCabUli doNa)
Kirim ke 08562060***
Tarif kumaha operator

PS : Tenkyu buat no 0817xxxxx (alias kucingkotak alias Aria)yang lagi di AS sono, memang jarak tidak bisa memisahkan cinta kita berdua, karena kamu merupakan satu-satunya orang yang register ke nomor diatas semenjak aku bergabung di milis kita tercinta ini (bioitb03, garelo siah maneh, euweuh anu cageur, jigana ngan urang hungkul anu cageur)…

* * *

Minggu, 17 Juni 2007, 11:55:44 AM, Aria (kucingkotak@…………..) mengirim reply sebagai berikut: maneh salah orang der.. nomer hape urang masi yang sama, simpati 081320500xxx itu… teuing eta nomer saha. anyways, kalo mau sms gw, masi bisa ke simpati, ataw nomer sini, +17133196***. ..bisi butuh.

23

Dasar Monyet Bau…. Kadal Bintit…


Tadi kan gua kuliah fiserbur. Dan seperti biasa, di kuliah ini pasti terjadi sesuatu yang tidak biasa. Contohnya seperti ini, atau seperti yang terjadi hari ini…

Setting: Kuliah seperti biasa, tapi si ibu pake laptop jebot, bukan laptop canggih yang biasa dipake, soalnya softwarenya ada di laptop jebot.

Hari ini kita belajar yang namanya sonagram, atau sonogram, atau spektogram suara. Ini adalah alat untuk memplot suara berdasarkan frekuensinya. Contoh hasil plotnya kaya gini nih:


Untuk mendapat hasil seperti corat-coret di atas, kita kudu masukin dulu sampel suara dalam bentuk [dot]wav… Di saat si ibunya lagi nyari-nyari sampel suara burung, gua ma Luna inisiatif buat make sampel suara burung elang yang ada di list ringtone HP-nya Luna.

Ya udah aja disetel. Dan woooowww…. keren…

Berhubung namanya juga ‘list’, so pasti ga hanya ada satu file doang dong di sana… Dasar jail, kita jadi tergoda buat nge-sonagram-in suara-suara lain yang ada di sana seperti sapi, serigala, juga ayam hip-hop.

Trus ya udah deh, jadinya beneran dah tuh dicobain satu-satu. Sampe akhirnya ke-klik-lah satu file berjudul “Makian Keren”.

Dan… believe it or not… kemudian terdengarlah suara gaung seperti ini di kelas:

dasar monyet bau… b’b’b’b’b’au… bau..
kadal bintit… tit…
d’d’d’d’da’dasar monyet bau.. bau…
muka gepeng.. peng..
kecoa bunting.. ting…
babi ngepet…
dinosaurus…
brontosaurus…

Si Intan yang (mungkin) merasa salah ngeklik, refleks langsung nyari-nyari pengatur volume (baca: sambil panik). Secara ini laptop jebot…. pengatur volumenya ada di mana ya?

Wakakakakakakak…. gua yang ada di sebelah Intan langsung ngakak-ngakak ga kontrol…

Untung aja si ibu orangnya asik… jadi kita ga gondok-gondok amat, hahaha…

Kalo penasaran pengen denger suaranya sekaligus pengen jadiin ini ringtone di hape, silahkan donglot di sini.

PS: Intan, kalo baca postingan ini, tinggalin komen ya 🙂

23

Being Psychopath Together


Kalo Melly dan BBB (Bau Badan Babi) punya “Let’s Dance Together”, gua dan temen-temen punya “Let’s Psyco Together”. Alasannya bisa Anda temukan dengan melihat gambar-gambar di bawah ini:

*ini adalah foto-foto saat praktikum fisperbur (fisiologi dan perilaku burung) tanggal 1 dan 15 Maret 2007, enjoy…*

Suspect: Kita-kitah yang di KSM-nya ada mata kuliah fisperbur
Victim: Merpati (Columba livia) tak berdosa bermuka inosen



The class


Capedeeeeehhh….


Ngudud heula ah…


Pengukuran muncung


Pengukuran kepala


Wing spanned


Helep.. helep…


Am I pretty?


Sternum


Pemerkosaan


Paha seksoy nan lemoy.. yu ya yu…


Usus besar dan pankreas


Si Luna banci foto, haha…


Freaky surgeon


Psycho family