4

MPASI Pertama Tiara: Dilepeh Lalu Endang Markondang

Ya ampun, ini postingan kok judulnya ga banget ya… Biarin ah :p

6 months 3 days

Tiara sudah 6 bulan. Senangnyaaaaaa… Beneran deh, seneng banget. Bukan karena selebrasinya, tapi karena akhirnya saya bisa memenuhi target saya memberikan ASI eksklusif selama 6 bulan. Mungkin bagi ibu-ibu kebanyakan, lulus ASI eksklusif itu hal biasa, tapi bagi saya yang e-ping, lulus ASI eksklusif itu luar biasa banget. Akhirnya perjuangan selama ini tidak sia-sia *ngelap air mata*

Apa itu e-ping? Saya bahasnya lain kali aja ya.. Saya masih agak-agak kurang kuat mental nih kalo harus nulis tentang e-ping :p

Sekarang bahas tentang hal terheboh di bulan ke-6 usia Tiara aja ya… yaitu MPASI.

Apa lagi itu MPASI? MPASI adalah singkatan dari “Makanan Pendamping ASI.” Dari info yang saya baca, ada beberapa mazhab MPASI perdana, tapi yang paling populer ada 2, yaitu mazhab “buah dulu” dengan “karbohidrat dulu juga gapapa.” :mrgreen:

Eh, serius loh, ibu-ibu di milis bisa berantem cuma gara-gara beginian doang :mrgreen: Mazhab “buah dulu” beranggapan bahwa di bulan pertama, bayi sebaiknya hanya mengkonsumsi MPASI berupa gula sederhana karena sistem pencernaannya belum siap mencerna gula kompleks seperti karbohidrat. Sedangkan mazhab “karbohidrat dulu juga gapapa” beranggapan bahwa bayi usia 6 bulan lagi pesat-pesatnya berkembang, sehingga butuh banyak kalori yang tidak didapatkan dari ASI.

Awalnya saya ikut mazhab “buah dulu”, tapi karena WHO mengeluarkan fatwa yang lebih mendukung mazhab “karbohidrat dulu juga gapapa” akhirnya saya berpindah haluan.

Terus untuk eksekusinya juga ternyata banyak alirannya. Ada yang “4 day rule,” dan ada juga yang 2 dan 3. Maksudnya adalah bayi diberi makanan yang sama persis setiap harinya selama X hari. Tujuannya adalah untuk mengetahui apakah bayi alergi terhadap suatu jenis makanan. Saya ikutan yang 4 aja lah, biar rame, hahaha.

Ini jadwal MPASI di 2 minggu pertama Tiara: (ngarang aja sih saya)

4 hari pertama: bubur encer beras merah + ASI, jus jeruk

4 hari kedua: bubur encer kacang hijau + ASI, pure encer pir

4 hari ketiga: pure encer kentang + ASI, pure encer alpukat

Kenapa harus encer, jawabannya adalah karena supaya bayi ga kaget. Karena kan selama 6 bulan ini bayi minum ASI doang yang tinggal glek, glek, glek. Semakin pintar bayi makan, kekentalan dan tekstur makanan semakin dibuat sulit. Kalo di hidup bayi ada narasinya, naratornya akan bilang “dan hidup pun menjadi semakin sulit”.

Nah, kebetulan banget, Tiara MPASI perdananya pas kita lagi di rumah nenek di Tasik, kan ceritanya lagi nikahan Tante Uwi. Rempong jayaaaaa, saya jadi gotong-gotong slow cooker, food maker, dan sebagainya ke kampung. Ya ga rempong-rempong amat sih ya, cuma kan yang namanya “perdana” tuh pasti ada aja errornya dan ini-itu segala macem. Males aja gitu kalo harus melakukannya bukan di rumah sendiri.

Untungnya ga ada error yang signifikan. Cuma Tiara-nya aja rewel pas pertama kali disuapin bubur beras merah. Ah, cuma belum terbiasa aja, pikir saya. Sorenya saya coba kasih lagi, eh dia malah ketagihan. Pake acara marah segala kalo saya lama nyendokinnya :mrgreen:

Sayangnya MPASI perdana ga boleh banyak-banyak, kan lagi tahap transisi. Jadilah anakku yang gendut itu ngamuk 😀

Hari pertama rada error di timing sih sih, jadi saya ga sempet kasih Tiara jus jeruk <– hubungan sebab-akibat yang ga nyambung. Tiara minum jus jeruk baru besoknya. Dia ga begitu suka dengan jus jeruk, mungkin karena asem. Padahal itu jeruk termanis yang bisa kita temukan di supermarket loh. Pas dia minum jus jeruknya, mukanya merinding goyang-goyang, lucuuuuu banget xD

Mudah-mudahan besok-besok ga error lagi. Emaknya maksudnya yang ga error, bukan bayinya :p

IMG03330-20130322-1254

Bubur beras merah + ASI

IMG03333-20130322-1257

IMG03334-20130322-1258

P1450904

“Wow, ternyata Endang Markondang… lagi dong, moms”

 

PS: Pas saya ngomong “Endang Markondang,” di ruangan yang sama ada sodara papa yang bernama Endang. Real story, bro.