14

Demi Melahirkan Normal – My 38 Weeks Pregnancy Story

Di usia kandungan minggu ke-38 ini, saya sedikit was-was. Bukan was-was karena takut akan rasa sakit saat melahirkan, tapi was-was apakah saya bisa melahirkan secara normal atau tidak. Saya juga ga takut dengan rasa sakit pasca cesar yang katanya akan sembuh dalam waktu yang jauh lebih lama. Saya cuma takut ga bisa nutupin biayanyaaaaaa, hadoh. Memang uang bisa dicari dan harusnya ga jadi masalah utama, tapi saya mencoba untuk ga muna, masalah perduitan memang merupakan salah satu yang  saya perhatikan dalam urusan melahirkan. 😦

38 weeks old fetus

Jadi begini ceritanya… *kismis mode on*

Saya adalah orang dengan potensi hipertensi bawaan genetis dari ayah. Selama ini saya tidak pernah punya tekanan darah lebih dari 120/80 mmHg, tapi pas hamil di trimester ketiga ini, duweeeeeew… tekanan darah saya naik jadi 130/90 mmHg. Ditambah dengan simptom kaki bengkak dan kenaikan berat badan secara drastis (berat badan palsu, karena beratnya berasal dari air yang ga keluar lewat pipis), saya pun divonis mengalami gejala pre-eklampsia.

Ini terjadi pada minggu 34 menuju ke minggu 36. Saat itu memang saya lagi heboh-hebohnya beraktivitas ke sana ke mari, kan ceritanya saya sedang merintis bisnis (ntar aja ya cerita bisnisnya — siapa tau ada yang penasaran *ngesok artis dikit gapapa lah :mrgreen: *). Ternyata ibu dengan gejala pre-eklampsia itu tidak boleh kecapean, karena aktivitas berlebihan akan memicu kerja jantung dan bikin tekanan darah tambah tinggi.

Gegara itu, bumil berperut besar ini (kembali) diomelin oleh sang mama yang sebenarnya sudah pensiun dari dunia omel-omelan sejak saya menikah setahun lalu. Jangan kecapean bla bla bla… Kalau pre-eklampsia nanti ga bisa lahiran normal bla bla bla… Tuh kan kakinya bengkak lagi bla bla bla… Dan sejuta bla bla bla lainnya yang kayanya ga banget kalau ditulis semua di sini. -_-

Di sisi Bumi lain bernama Kiara Condong, hiduplah seorang sepupu yang juga sedang hamil dan juga punya gejala pre-eklampsia, namanya Nita. Kayaknya gen dari keluarga ayah saya ini dominan sekali, sampe-sampe semua sodara perempuan saya dari keluarga ayah punya kecenderungan yang sama. Usia kehamilannya hanya lebih muda 2-3 minggu dari saya.

Di minggu ke-36 kehamilan saya, saat berat kandungan mencapai 2800 gram, Nita menelepon saya dan mewek karena bayinya cuma 1600 gram. Kalau menurut tabel ini sih, bayi saya kegedean 100 gram dan bayi Nita kurang 400 gram. Setelah baca-baca sana-sini, kemungkinan besar kurangnya berat badan bayi Nita adalah karena pre-eklampsia, di mana pembuluh darah (termasuk tali plasenta) menjadi mengecil akibat tekanan darah di atas normal sehingga transfer nutrisi menjadi terhambat.

Trus saya pikir, wah berarti makanan kudu dijaga bener-bener nih, saya harus makan banyak, atau minimal ga lebih sedikit dibanding sebelum-sebelumnya. Saya cuma jaga-jaga aja takut bayinya jadi kurang gizi karena saya mengalami pre-eklampsia ringan.

Tibalah minggu ke-37. Saya periksa ke dokter kandungan, dan berat badan janin saya jadi 3300 gram aja gitu. Tet tooooot, kelebihan 400 gram. Dede, how come dalam 1 minggu nambahnya 500 gram? 😦

Setelah dipikir-pikir, mungkin karena saya kebanyakan minum teh manis. Sebelum periksa ke dokter terakhir kali itu, saya mengalami insomnia hebat, dan biasanya pas tengah malem jadi laper, dan akhirnya ngemil dan minum teh nasgitel deh (kebetulan di rumah lagi ada teh favorit saya, dan saya udah ga mengkonsumsi asam folat, jadi saya merasa bebas minum teh sebanyak-banyaknya, hahaha…).

Bisa ditebak lah apa cerita selanjutnya, si mama langsung ngomel. Katanya untuk anak pertama, melahirkan secara normal itu susah kalau bayinya kegedean. Dia sih nyaranin (dengan nada maksa khas emak-emak galak) untuk diet. Stop dulu yang manis-manis, kurangi dulu hidrat arang! She literally mentioned it as “hidrat arang” not “karbohidrat” :p

Dan diet pun dimulai kemarin. OMG, it tastes like hell. Saya udah lama sekali ga diet-dietan, jadi sekalinya ga makan nasi dalam jumlah banyak itu rasanya gimanaaaaa gitu 😦 Saya cuma makan bayem rebus, tempe, telur rebus, sate ayam (yang tanpa gajih tentunya), sama nasi sedikit buat sarapan. Dokter juga meminta saya untuk stop minum vitamin dan kalsium.

Saya baru baca-baca lagi forum ibu hamil, ternyata berat badan janin 3300 gram di usia kehamilan 37 minggu ini memang sesuatu banget. Ga heran deh si mama segitu sewot ngomelnya T.T

Rasanya pengen banget olah raga kaya jaman muda dulu. Pengen banget menjaga berat badan tanpa ngurangin asupan makanan. Lari 20 keliling di Sabuga, trus sit-up, push-up, dan nyobain pull-up (yang sampe sekarang ga bisa-bisa :mrgreen: ). Tapi itu semua ga mungkin saya lakukan karena masalah genetis tadi. Kalau kecapean, ntar malah jadi fatal pas melahirkannya (katanya bisa sampe menimbulkan kematian buat si ibu 😦 — aduh jangan sampe deh).

Jadi satu-satunya cara untuk menjaga berat badan si dede bayi adalah berdiet. Saya harus rela berdiet supaya ga bangkrut. Alasan yang naif memang, tapi alamiah.

Jumat atau Sabtu ini saya akan periksa lagi ke dokter. Mudah-mudahan si dede bayi nambah gedenya ga gede-gede amat. Saya juga berharap minggu lalu dokternya lagi error jadi salah ngitung berat badan si dede bayi — doa yang lagi-lagi naif, tapi lagi-lagi alamiah. :mrgreen:

Bumil ini hanya bisa berusaha dan berdoa. Kalau ternyata bayinya kegedean dan harus cesar, apa boleh buat. Seperti kalimat terkenal, “uang bisa dicari.”

— Ibu hamil yang 27 tahun lalu lahir dengan berat badan 4 kg, setelah 41 minggu bersenang-senang di rahim sang mama

Advertisements
4

Mencoba Mandiri (My Wedding Preparation – Part 5)

Lucu ya gambar ini. Ini adalah poster yang menggambarkan kondisi di Eropa pada tahun 1940-an. Saat itu kaum pria sibuk berperang, sehingga kaum wanita harus mengerjakan pekerjaan pria dan wanita sekaligus. 

***

Banyak teman yang bertanya, kenapa saya begitu keukeuh membuat undangan dan souvenir pernikahan sendiri. Saya ga bisa jawab panjang lebar kecuali satu kata: pengen. Ya pengen aja. Tapi terus mereka nanya lagi “Kenapa pengen?” Well, kalau kalau untuk yang ini, penjelasannya agak panjang.

Boleh setuju boleh nggak… tapi bagi saya, dunia ini hancur karena uang. Dan makin lama dunia akan makin hancur, karena makin lama manusia makin suka sama yang namanya uang. Manusia cenderung jadi ga kreatif dan mengabaikan pentingnya modal sosial gara-gara uang. Padahal menurut saya ini adalah dua hal terindah yang bisa manusia lakukan di sepanjang hidupnya.

Memang, uang tidak bisa dipisahkan dengan kehidupan kita sehari-hari. Tapi saya ga mau jadi ga kreatif 😀 Kalau saya bisa kerjain sendiri, kenapa ga dikerjain sendiri? Bukankah ini membuat hidup kita jadi lebih hidup? 😀

Ya tapi bukan berarti juga semua-muanya saya kerjain sendiri kaleeee. Ada beberapa hal yang memang saya ga bisa lakukan, misalnya ngedekor ruangan (ajigile, masa saya ngedekor ruangan sendiri?) atau jadi pager ayu (lah, apanan saya duduk di pelaminan :p).

Nah, untuk hal-hal seperti ini, prioritas pertama yang akan saya lakukan adalah minta bantuan dari orang-orang yang saya kenal, dan yang namanya bantuan mah artinya ga dibayar. Kalau ga ada yang bisa bantu, baru deh bayar orang… Tapi liat-liat dulu, ada ga kerabat atau famili yang bisa menyediakan jasa ini. Kalau ada, kenapa ga pake mereka aja? Itung-itung menjaga tali silaturahmi dan membuat harga jadi miring, hehehe :p

Sejauh ini, perintilan yang akan saya buat sendiri hanya kartu undangan dan souvenir. Lay out kartu undangan juga insya Allah akan saya desain sendiri. Tapi karena saya kurang jago desain grafis, untuk bagian desain yang agak rumit saya minta bantuan Toru, atau lebih tepatnya ngerepotin Toru, hehehe…. Toru baik deh… 🙂

Intinya, saya pengen punya semangat seperti ibu-ibu yang gambarnya saya tempel di atas. Kalau suatu pekerjaan bisa kita kerjain sendiri, kenapa ga kita kerjain sendiri? Kalau kita bisa minta bantuan temen, kenapa kita mesti bayar orang?

Emang kartu undangan saya nanti ga akan sebagus kartu undangan lain yang diproduksi di percetakan. Tapi bagi saya memaknai hidup jauh lebih penting daripada kartu undangan yang bagus, hehehehe….. 😀 😀

Tulisan ini saya persembahkan untuk teman-teman ITB saya yang begitu mencintai uang. Sadarlah kaliaaaaaan… uang itu bukan segala-galanya :p

6

Belated Information Announcement


Maafin gua, karena lu jadi urutan kesekian yang tau tentang berita ini.

Iya, jadi gua gagal wisuda Maret gitu deh. Tapi tenang aja, gua bakal berusaha tetap lulus sidang bulan Februari, walopun di wisudanya bulan Juli… Emangnya kenapa Ma? Kalo ditanya kenapa, maka jawabannya ada banyak:

* Si babeh adalah orang yang super duper sibuk. Ngebimbing mahasiswa lah.. proyek Buyat lah.. ini lah.. itu lah..

*Si babeh lagi sakit liver.. jadinya beliow jarang-jarang ke kampus

*Tanggal 21 Januari 2008 kmaren adalah batas penyerahan nilai mahasiswa dari dosen ke TU, jadinya beliow banyak kerjaan meriksa ujian.. secara kuliah yang beliow kasih kan kuliah analisis semua, jadinya lama deh..

*Tanggal yang sama juga merupakan deadline penyerahan skripsi yang sudah direvisi ke Bu Rina selaku koordinator penyerahan skripsi ke dosen evaluator <_<

*Gua adalah deadliner sejati. Dan gua terlalu sok-sokan dan terlalu pede revisi bakal beres dalam sehari-dua hari.. padahal mah wakwaw… babeh aing gitu loh -_-

*Gua adalah seorang pemalas yang hobi melanggar skala prioritas.. kerjaannya ngejunk mulu.. orang-orang udah sibuk bikin skripsi, gua malah jalan-jalan ke Bali, hahahaha… 😀


Yah.. suruh siapa jadi deadliner? Kalo mau jadi deadliner, ya harus mau ditampar oleh keadaan…

Gua ga menyesal karena gua telat mengumpulkan skripsi, tapi gua menyesal telah membuat teman-teman jadi kecewa. Maafin gua ya… especially buat Ajag yang mengharapkan wisuda bareng gua… hiks, jadi terharu ada yang segitunya pengen wisuda bareng gua 😦


Mudah-mudahan ini adalah “SKS” terakhir gua mempelajari teori sebab-akibat. Gua udah cukup mengerti dengan pelajaran ini, dan gua ga akan ngulang kuliah ini tahun depan dan untuk selamanya.


Sudah cukup jelas kan? Udah ya, jangan tanya-tanya lagi. Biarkan gua tidur dengan tenang dan nyenyak malam ini sambil memimpikan kecengan baru gua, hahahaha… Zzzzz…

14

Menikahnya Sang Sepupu


*cerita-cerita Bali-nya ntar aja ya.. sekarang cerita nikahan dulu..*

Bukan, bukan gua kok yang nikahan, tapi sepupu gua.. Gua kan masih remaja… *aih remajaaaa*

Ah, sepupu gua yang satu ini memang aneh… Pacarannya udah lama banget, tapi nentuin tanggal pernikahannya pas musim ujan. Di Jakarta pula.. kalo banjir bijimanah coba?

Selain acara kumpul lebaran atau kematian sanak saudara, pernikahan adalah salah satu acara di mana semua anggota keluarga besar gua kumpul tumplek-tubleugh jadi satu. Rame dan susah bergerak gara-gara banyak orang, mana panas pula.. Sebenernya gua rada ga suka sama suasana kek gini, tapi mau bijimaneh lagi? Ini udah resiko menjadi seorang sepupu yang baik dan berjiwa besar..

Yang namanya ibu-ibu, apalagi ibu-ibu cerewet seperti nyokap dan bude-bude gua, kalo udah ketemuan bawaannya pasti langsung ngerumpi.. entah lah, keknya semua hal di dunia ini dirumpiin, malah menurut gua rumpiannya sudah menjurus ke arah menggunjing… Dan salah satu topik gunjingannya adalah gua yang saat itu ga mau jadi pager ayu.

Sebenernya gua sih oke-oke aja pake kebaya, tapi gua ga mau didandanin. Secara gua dah apal banget tuh sama si dukun riasnya (yang silikon di pipi kirinya jatoh, wkwkwk…) yang kalo ngeriasin orang tuh bedaknya bisa nyampe 5 cm tebelnya. Serem kali nyah… So daripada gua neko-neko bilang “gua cuman mau pake kebaya ajah, ga pake rias-riasan”, ya mendingan gua tolak aja sekalian dua-duanya, karena dalam acara hajatan ala Jawa, yang namanya kebaya dan riasan wajah adalah sebuah entitas yang tidak bisa dipisahkan.

Dan bergulirlah pergunjingan para ibu-ibu. Arrrggghhh…

Lupakan tentang ibu-ibu yang sedang bergunjing… Mari kita bicarakan tentang pernikahannya saja. Calon suami yang sekarang udah jadi suami Mbak Ning ini namanya Dado. Bukan Dado si penjual koran, tapi Dado yang tidak menjual koran. Doi orang Palembang, jadinya salah satu menu makanan di resepsi pernikahnnya Pempek, hihiy… gua kan suka banget pempek 😀

Lalu bagaimanakah bentuk pernikahannya? Satu kata: JAWA banget. Keknya yang ga Jawa tuh cuman pempeknya doang. Selebihnya sih Jawa semua, dari tata cara, pakaian adat, sampe bahasa yang dipake sama si ibu MC. Masih mending lah yah kalo bahasa yang dipake tuh Boso Jowo yang umum digunakan sehari-hari, ini yang dipake tuh bahasa Jawa kuno yang haluuuuuusss banget, yang mana gua kagak ngarti.. Secara kemampuan bahasa Jawa gua kan pas-pasan banget..

Sayang sekali saat hari H pernikahannya, batre kamera abis (dan seperti biasa: lupa bawa charger), jadinya gua ga bisa foto-foto pengantinnya deh.. Gua cuman sempet moto pelaminan sama pengantin wanitanya ajah.. Nanti lah gua minta filenya sama si fotografer wedding organizer — kalo inget, hehehe..


Ini dia Mbak Ning, si pengantin wanita yang cantik 🙂


Ini pelaminan, di kolong kursinya ada kucing..


Ini dia kucingnya.. lucu, mukanya mirip Jaguar 😀


Jadi inget Bali.. kyaaa… kyaaaa…


Trus ngapain aja Ma lu di sana? Ah, ini sih pertanyaan retoris.. Ya udah tentu lah gua ngabisin makanan yang ada di sana… sama ngegangguin keponakan-keponakan gua yang lucu dan cengeng-cengeng, hehehehe… Ini dia mereka:


Ini Asa sama babysitter-nya


Ini Nashwa sama babysitter-nya


Ini Rayo sama emaknya…


Ga cuma itu deng.. Gua juga kerja rodi ngebantuin para ibu-ibu yang masak di dapur (tapi ibu-ibu yang ini beda sama ibu-ibu yang suka menggunjing, ibu-ibu yang di dapur lebih asik-asik..). Walopun udah pesen di katering, tapi para ibu-ibu ini kudu bikin masakan buat jamuan pagi pas ijab-kabul. Ternyata masak-masak buat nikahan (baca: partai besar) tuh cape banget ya.. Gua kadang suka ga abis pikir sama ibu-ibu itu.. kok pada ga cape ya? Jagoan banget…

Itu kan pra pernikahannya.. Kalo pasca pernikahannya ngapain aja Ma? Ga ngapa-ngapain.. Paling ngabisin kue-kue dan puding-puding yang masih tersisa aja (gimana ga tambah ndut ya gua, hahahahahaha…) sambil ngobrol-ngobrol sama sodara-sodara, dengan topik utama “Jadi siapa nih yang berikutnya?”. Dan semua mata tampak tertuju pada gua. Siyal..

Selow lah kaka, masih umur 22 tahun ini.. Masih jauh lah… Tapi tergantung juga sih, tergantung kapan si mas bule melamar…

14

Dasar Bodoh…!!!


Saat ini gua sedang berada pada keadaan antara pengen marah-marah dan pengen mati gara-gara ga sanggup marah-marah..

Arrgghhh… aing stres berat yeuh…

TA ga beres-beres..
KP ga beres-beres..
Hukling ikut-ikutan bikin paper..
Si pacar ga pulang-pulang..
dan……… SEAYEN menolak gua gara2 gua telat daftar ulang……… PADAHAL GUA DAH KETERIMA BUAT IKUTAN UNFCC DI BALI NGEWAKILIN INDONESIA…

Gara-gara foto sialan…..!!!!!!!!!!!!!!!!

Gua telat daftar ulang gara-gara pas foto digital gua ilang gara-gara virus keparat.. dan klise pas foto analog udah rusak gara-gara kena air laut..

Sebenernya bukan cuma gara-gara pas foto sih.. tapi karena guanya juga emang lagi sibuk.. Waktu panitia ngirim imel dan ngasih tau bahwa gua keterima, gua lagi ada di Pangandaran… lagi sampling-sampling dan bermain-main bersama para makaka gila itu..

Udah deh, jangan nyalahin keadaan… Sebenernya semuanya bisa ditangani kalo aja guanya sigap…

MASALAHNYA GUA LAGI LELET BANGET SEKARANG-SEKARANG INI.. BANYAK BANGET KERJAAN.. ARRRGGGHHHH… DASAR BODOOOOOHHHHHHHH…..

11

Minggu Kesepian


Hari 13 (Jumat, 27 Juli 2007)
Jumat kmaren apa ya? Oiya, gua ke Jakarta seorang diri (jagoan ya.. gua kan belum pernah ke jkt sendirian, apalagi malem-malem gini).

Dari CIFOR ke terminal Baranangsiang-nya gua naik Trans Pakuan bareng Anna Sinaga. Hihiyy… bangga nih gua akhirnya naik Trans Pakuan juga *ya ampun, kampring banget ya*

Hari 14 (Senin, 30 Juli 2007)
H-1 kepulangan Ancha dan Indri ke Bandung. Hari ini Mas Agus dan Bu Aty bikin acara farewell party di kafetaria. Sebenernya sih gua ga diundang, tapi gua pede aja dateng… karena gua yakin bahwa sebenarnya alasan ketidakdiundangan gua oleh mereka adalah ‘plis deh, lu masih nanya lu diundang apa enggak?’ hihihihi… *biasa lah, gua kan suka kepedean*

Karena takut dianggap sebagai single-intruder, gua ajakin aja si Frans. Secara dia kan lebih ga tau malu dari gua, jadinya pasti ntar dia yang dihina-hina, hahaha…

Dan ternyata dugaan gua benar. Di saat gua (intruder 1) menawarkan diri menjadi fotografer untuk menebus ke-enggaktaumalu-an gua, si Frans (intruder 2) malah asik-asik aja comat-comot makanan yang ada di meja (malah lebih brutal daripada anak-anak GIS sendiri yang punya hajat)

Hari 15 (Selasa, 31 Juli 2007)
Hari ini adalah hari terakhir Ancha ma Indri magang di CIFOR. Sedih… 😦

Hari 16 (Rabu, 1 Agustus 2007)
Berhubung gua canggung kalo kudu makan siang bareng geng yang komposisinya jadi tinggal: Mas Agus, Catur, dan Eko, gua berniat pindah geng makan siang hari ini. Sempet kepikiran juga sih buat gabung makan siang bareng para bule cewe, tapi ga jadi ah… takut canggung…

Akhirnya gua masuk ke dalam geng ibu-ibu finance, hahahaha… xD

Pas di kantin ternyata meja geng gua sebelahan sama meja geng para bule, yang salah satu kursinya ditempati sama bapak adadehnamanya (dari Korea). Dan dia cengo aja gituh… jadi kambing conge, kekekek… untung gua jadi makan sama mereka, hohoho…

Hari 17 (Kamis, 2 Agustus 2007)
Hari ini Marijke pulang kampung ke Belanda dan ga balik lagi. Joanne juga lagi pulang kampung ke Canada. Huaaaaaaaa…

Hari 18 (Jumat, 3 Agustus 2007)
Dan seolah-oleh minggu ini benar-benar menjadi minggu kesepian bagi gua, hari ini Anna pindah ke ruangan bekas Marijke. Jadi selama Joanne belum pulang, gua sendirian deh di sini. Afdol banget dah..

Dunia, dunia… jahat banget sih… sebel… 😦

8

Cerita KP di CIFOR (part 3)

Hari 9 (Senin, 23 Juli 2007)

Ternyata hari ini ruangan ini tidak sesepi yang gua bayangkan, karena walaupuan Joanne pergi ke Pekanbaru, tapi Anna udah pulang dari Pontianak kemarin, dan udah masuk kantor hari ini. Jadinya gua ga sendiri-sendiri amat.

Beberapa hari yang lalu waktu gua buka blognya Soechi, gua ngerasa familiar sama salah seorang yang muncul di foto-foto yang terpampang di situ. Setelah tanya sana tanya sini, eh ternyata dia orang CIFOR juga. Namanya Isnan Franseda, bagian environmental *sotoy mode ON*. Weks, dunia memang sempit, kaka…

Nah, pagi ini saat gua bareng Ancha dan Indri lagi nongkrong di kafe, gua ketemu sama orangnya. Trus gua sapa, trus kenalan, seperti kesepakatan yang telah dibuat dalam perbincangan di blognya. Ancha ma Indri tampak heran gitu: bisa-bisanya nih orang ber-hai-hai ria dulu baru kenalan sama orangnya.

Tampaknya mereka belum begitu menyadari bahwa internet benar-benar membuat kita jadi punya banyak teman, hahaha xD

Hari 10 (Selasa, 24 Juli 2007)

Papan nama gua di depan ruangan yang 9 hari belakangan ini ga ada tulisannya, sekarang udah ada namanya loh, hahahaha… senangnya… xD

Sayangnya gua ga bawa kamera (kameranya lagi dipake Wildan buat moto-moto tikus eksperimennya), jadinya papan nama gua ga bisa nampang di blog.

Hari 11 (Rabu, 25 Juli 2007)

Entah dapet bisikan setan dari mana, pagi ini gua bangun subuh, jadinya gua bisa birdwatching dulu di hutan dan halaman kantor sebelum ngantor.

Banyak sih suara burungnya, aneh-aneh pula, tapi mereka sulit sekali diamatin. Mungkin karena pohonnya tinggi-tinggi banget dan lebat. Ditambah lagi gua udah jarang birdwatching nih, jadinya ilang skill deh, hehe…

Trus juga, pagi-pagi adalah waktunya bersih-bersih bagi para petugas kebersihan kantor. Jadi aja di sana-sini terdengar suara “sreeekk.. sreeekk..” (suara orang nyapu halaman pake sapu segede gaban) yang jelas bakal bikin burung-burung menghindar.

Burung yang berhasil gua amatin STD semuah alias standar. *standar maksudnya sering gua liat di kampus*

Gua juga nemu tupai, mungkin jumlahnya sekitar 5-6 ekor. Eh, namanya tupai apa bajing ya? Tupai deh kayanya (soalnya ekornya ga nyembul ke atas).

Gua baru tau hari ini loh kalo ternyata Anna punya tattoo di lengan kanannya. Wuu… anak gaul ternyata…

Hari 12 (Kamis, 26 Juli 2007)

Entah kenapa makan siang hari ini gua ga semangat. Mungkin karena tau kalo Ancha dan Indri (temen setia gua makan siang di Warung Katineung) minggu depan bakal pulang ke Bandung, dan gua ditinggalkan di sini sendirian, huaaaa… Nanti gua makan siang sama siapa dong.. Teganya kalian meninggalkankuh…!!!

Hiks.

Marijke juga tanggal 2 Agustus mau balik ke Belanda. Yaaaahh.. makin sepi deeehh..

Oiya, belum gua ceritain ya tentang si Burung Gagak? Di mushola CIFOR ada satu pohon yang suka ditenggerin sama Burung Gagak. Gua ga tau spesiesnya Gagak hutan apa Gagak hitam, pokonya Burung Gagak deh.

Biasanya gua ketemu sama dia hari Kamis. Dan bagaikan punya pemikiran seperti anak kecil, waktu solat zuhur tadi gua bertanya-tanya apakah gua bakal ketemu lagi sama si Gagak. Dan ternyata ketemu dong… (walaupun cuman ngedenger suaranya doang) –> ga penting banget, hahahah xD

*asalnya gua mau aplod poto-poto… tapi berhubung di kompi ini ga ada software buat ngecil-ngecilin image, jadi yo wes lah… sisok-sisok bae…*