14

Demi Melahirkan Normal – My 38 Weeks Pregnancy Story

Di usia kandungan minggu ke-38 ini, saya sedikit was-was. Bukan was-was karena takut akan rasa sakit saat melahirkan, tapi was-was apakah saya bisa melahirkan secara normal atau tidak. Saya juga ga takut dengan rasa sakit pasca cesar yang katanya akan sembuh dalam waktu yang jauh lebih lama. Saya cuma takut ga bisa nutupin biayanyaaaaaa, hadoh. Memang uang bisa dicari dan harusnya ga jadi masalah utama, tapi saya mencoba untuk ga muna, masalah perduitan memang merupakan salah satu yang  saya perhatikan dalam urusan melahirkan. 😦

38 weeks old fetus

Jadi begini ceritanya… *kismis mode on*

Saya adalah orang dengan potensi hipertensi bawaan genetis dari ayah. Selama ini saya tidak pernah punya tekanan darah lebih dari 120/80 mmHg, tapi pas hamil di trimester ketiga ini, duweeeeeew… tekanan darah saya naik jadi 130/90 mmHg. Ditambah dengan simptom kaki bengkak dan kenaikan berat badan secara drastis (berat badan palsu, karena beratnya berasal dari air yang ga keluar lewat pipis), saya pun divonis mengalami gejala pre-eklampsia.

Ini terjadi pada minggu 34 menuju ke minggu 36. Saat itu memang saya lagi heboh-hebohnya beraktivitas ke sana ke mari, kan ceritanya saya sedang merintis bisnis (ntar aja ya cerita bisnisnya — siapa tau ada yang penasaran *ngesok artis dikit gapapa lah :mrgreen: *). Ternyata ibu dengan gejala pre-eklampsia itu tidak boleh kecapean, karena aktivitas berlebihan akan memicu kerja jantung dan bikin tekanan darah tambah tinggi.

Gegara itu, bumil berperut besar ini (kembali) diomelin oleh sang mama yang sebenarnya sudah pensiun dari dunia omel-omelan sejak saya menikah setahun lalu. Jangan kecapean bla bla bla… Kalau pre-eklampsia nanti ga bisa lahiran normal bla bla bla… Tuh kan kakinya bengkak lagi bla bla bla… Dan sejuta bla bla bla lainnya yang kayanya ga banget kalau ditulis semua di sini. -_-

Di sisi Bumi lain bernama Kiara Condong, hiduplah seorang sepupu yang juga sedang hamil dan juga punya gejala pre-eklampsia, namanya Nita. Kayaknya gen dari keluarga ayah saya ini dominan sekali, sampe-sampe semua sodara perempuan saya dari keluarga ayah punya kecenderungan yang sama. Usia kehamilannya hanya lebih muda 2-3 minggu dari saya.

Di minggu ke-36 kehamilan saya, saat berat kandungan mencapai 2800 gram, Nita menelepon saya dan mewek karena bayinya cuma 1600 gram. Kalau menurut tabel ini sih, bayi saya kegedean 100 gram dan bayi Nita kurang 400 gram. Setelah baca-baca sana-sini, kemungkinan besar kurangnya berat badan bayi Nita adalah karena pre-eklampsia, di mana pembuluh darah (termasuk tali plasenta) menjadi mengecil akibat tekanan darah di atas normal sehingga transfer nutrisi menjadi terhambat.

Trus saya pikir, wah berarti makanan kudu dijaga bener-bener nih, saya harus makan banyak, atau minimal ga lebih sedikit dibanding sebelum-sebelumnya. Saya cuma jaga-jaga aja takut bayinya jadi kurang gizi karena saya mengalami pre-eklampsia ringan.

Tibalah minggu ke-37. Saya periksa ke dokter kandungan, dan berat badan janin saya jadi 3300 gram aja gitu. Tet tooooot, kelebihan 400 gram. Dede, how come dalam 1 minggu nambahnya 500 gram? 😦

Setelah dipikir-pikir, mungkin karena saya kebanyakan minum teh manis. Sebelum periksa ke dokter terakhir kali itu, saya mengalami insomnia hebat, dan biasanya pas tengah malem jadi laper, dan akhirnya ngemil dan minum teh nasgitel deh (kebetulan di rumah lagi ada teh favorit saya, dan saya udah ga mengkonsumsi asam folat, jadi saya merasa bebas minum teh sebanyak-banyaknya, hahaha…).

Bisa ditebak lah apa cerita selanjutnya, si mama langsung ngomel. Katanya untuk anak pertama, melahirkan secara normal itu susah kalau bayinya kegedean. Dia sih nyaranin (dengan nada maksa khas emak-emak galak) untuk diet. Stop dulu yang manis-manis, kurangi dulu hidrat arang! She literally mentioned it as “hidrat arang” not “karbohidrat” :p

Dan diet pun dimulai kemarin. OMG, it tastes like hell. Saya udah lama sekali ga diet-dietan, jadi sekalinya ga makan nasi dalam jumlah banyak itu rasanya gimanaaaaa gitu 😦 Saya cuma makan bayem rebus, tempe, telur rebus, sate ayam (yang tanpa gajih tentunya), sama nasi sedikit buat sarapan. Dokter juga meminta saya untuk stop minum vitamin dan kalsium.

Saya baru baca-baca lagi forum ibu hamil, ternyata berat badan janin 3300 gram di usia kehamilan 37 minggu ini memang sesuatu banget. Ga heran deh si mama segitu sewot ngomelnya T.T

Rasanya pengen banget olah raga kaya jaman muda dulu. Pengen banget menjaga berat badan tanpa ngurangin asupan makanan. Lari 20 keliling di Sabuga, trus sit-up, push-up, dan nyobain pull-up (yang sampe sekarang ga bisa-bisa :mrgreen: ). Tapi itu semua ga mungkin saya lakukan karena masalah genetis tadi. Kalau kecapean, ntar malah jadi fatal pas melahirkannya (katanya bisa sampe menimbulkan kematian buat si ibu 😦 — aduh jangan sampe deh).

Jadi satu-satunya cara untuk menjaga berat badan si dede bayi adalah berdiet. Saya harus rela berdiet supaya ga bangkrut. Alasan yang naif memang, tapi alamiah.

Jumat atau Sabtu ini saya akan periksa lagi ke dokter. Mudah-mudahan si dede bayi nambah gedenya ga gede-gede amat. Saya juga berharap minggu lalu dokternya lagi error jadi salah ngitung berat badan si dede bayi — doa yang lagi-lagi naif, tapi lagi-lagi alamiah. :mrgreen:

Bumil ini hanya bisa berusaha dan berdoa. Kalau ternyata bayinya kegedean dan harus cesar, apa boleh buat. Seperti kalimat terkenal, “uang bisa dicari.”

— Ibu hamil yang 27 tahun lalu lahir dengan berat badan 4 kg, setelah 41 minggu bersenang-senang di rahim sang mama

7

Senam Hamil Pertama ^,^

Akhirnya kemarin saya ikutan senam hamil juga. Sebenarnya sejak kemarin-kemarin juga bisa, hanya saja bumil ini terlalu malas. Saya memilih kelas senam hamil di RS Santo Borromeus (Jl. Dago, Bandung), karena berdasarkan hasil googling di sini bayarnya murah dan dapet banyak bonus produk-produk sampel dari sponsor. Yah beginilah kisah hidup pencinta gretongan… walopun nilainya ga seberapa, yang gretongan yang lebih dipilih. :mrgreen:

Saya tiba pukul 08:30 WIB tepat di RS Borromeus, sesuai dengan info yang saya dapat bahwa kelas senam hamil ini akan dimulai pada waktu tersebut. Setelah celingak-celinguk di RS besar ini, akhirnya saya bertanya kepada seorang bapak di meja front office, dan bapak berkumis baplang itu menjelaskan bahwa kelas senam hamil tidak dilakukan di RS, tapi di Klinik Kesehatan Keluarga bertempat Asrama Keperawatan St. Borromeus, Jl. Suryakencana Bandung (tepat di belakang RS).

Klinik Kesehatan Keluarga RS St. Borromeus Bandung

Registrasinya gratis. Saya hanya perlu membayar iuran senam hamil yang akan saya ikuti saat itu, yaitu Rp 15.000,00. Ibu front office juga menginformasikan bahwa setiap Rabu ada kelas Manajemen Laktasi, kalau mau ikutan, nambah lagi Rp 15.000,00. Dan saya ikutan, karena penasaran. 😀

Saya mengintip kelas hamilnya. Wah, rupanya sudah banyak ibu-ibu berperut besar sedang asyik ngerumpi. Saya kemudian mengantri untuk mendapat giliran pemeriksaan tekanan darah oleh mbak bidan.

Suasana kelas senam hamil

Sambil nunggu kelasnya dimulai, seperti biasa saya sok kenal sok deket sama orang-orang. Lumayan dapet 3 kenalan baru, hihi… (Mbak Dewi, Luciana, sama Rosi). Masing-masing usia kehamilannya sudah memasuki minggu ke 33, 37, dan 40. Sepertinya di kelas ini usia kehamilan saya yang paling bontot deh. Tapi kok saya paling endut ya? 😛

Senam pun dimulai. Ternyata senamnya asiiiiik, kaya yoga gitu. Apalagi instrukturnya suka melucu, saya jadi semakin semangat ngikutin senam hamilnya. :mrgreen:

Materi yang diajarkan adalah gerakan-gerakan untuk melenturkan otot-otot saat melahirkan. Ternyata otot yang berperan bukan hanya selangkangan, tapi hampir semua otot di seluruh tubuh (T.T). Selain itu juga diajarkan pernapasan dan mengejan yang baik. Pokonya seru deh, berasa banget jadi ibu-ibunya… ^,^

Nah, tibalah bagian yang paling asik. Setelah senam selesai, mbak-mbak SPG Prenagen membagikan susu coklat gratis. Karena saya di rumah juga minum Prenagen, jadinya ga terlalu heboh sih senengnya. Tapi terus abis itu dibagiin juga burjo (bubur kacang ijo) hangat dan 4 potong roti tawar. Daaaaan, saya dapet paket sampel produk perawatan bayi dan ibu hamil dari Mother & Baby Indonesia. Bener kata orang-orang, di sini bayarnya murah tapi bonusnya banyak, nyahahahaha….

Kudapan pasca senam hamil ^,^

Paket dari Mother & Baby Indonesia

Insya Allah hari Sabtu nanti saya akan ikutan senam hamil di sini lagi. Katanya khusus untuk senam hamil Sabtu pagi, ada bonus penyuluhan promosi kesehatan. Untuk edisi Sabtu ini, yang akan dibahas adalah “Teknik mengurangi nyeri persalinan.” 😀

Kira-kira Sabtu nanti gretongannya apa ya? *ngarep* :mrgreen:

***

PS: Cerita tentang Manajemen Laktasi akan saya tulis di kesempatan lain. Saya lagi males nulis yang serius-serius.

PS lagi: Berikut adalah jadwal kelas senam hamil dan penyuluhan Sabtu di Klinik Kesehatan Keluarga Santo Borromeus (siapa tau ada yang butuh).

Jadwal senam hamil Klinik Kesehatan Keluarga RS Santo Borromeus

Selasa | 16:00 – 18:00 WIB
Rabu | 08:30 – 09:30 WIB (kelas persiapan menyusui 09:30 – 10:30 WIB)
Jumat | 16:00 – 18:00 WIB
Sabtu Gel I | 08:30 – 09:30 WIB (kelas penyuluhan 09:30 – 10:30 WIB)
Sabtu Gel II | 10:30 – 11:30 WIB
Minggu | 10:00 – 12:00 WIB

Jadwal Penyuluhan Promosi Kesehatan Sabtu (Pre-Natal Class) Klinik Kesehatan Keluarga RS Santo Borromeus

4/8/12 | Teknik mengurangi nyeri persalinan
11/8/12 | Rawat gabung
18/8/12 | Imunisasi bayi
25/8/12 | P3K pada bayi
1/9/12 | Makanan bayi
8/9/12 | Pijat bayi sehat
15/9/12 | Tanda bahaya kehamilan
22/9/12 | Deteksi dini pada telinga bayi
29/9/12 | Tumbuh kembang bayi
6/10/12 | Memandikan bayi
13/10/12 | Keluarga berencana
20/10/12 | Senam nifas (fit & shape)
27/10/12 | Perawatan kebidanan
3/11/12 | Persiapan persalinan
10/11/12 | Gizi ibu hamil dan menyusui
17/11/12 | Slide persalinan
24/11/12 | Miracle of ASI
1/12/12 | Inisiasi Menyusu Dini (IMD)
8/12/12 | Pijat ibu hamil
15/12/12 | Hypnobirthing
22/12/12 | Massage perineum
29/12/12 | Teknik mengurangi nyeri persalinan